Sunday, May 10, 2015

Perjumpaan Cara Pandang Berbeda Dalam 'Kultur Membuat'

Jika dirunut lebih jauh kultur membuat ini, sesungguhnya tidak pernah bisa dilepaskan dari kehidupan  keseharian sejak dahulu kala. Semua pengetahuan tradisional (di barat dan di timur) dengan teknonologi sederhana, aplikatif dan kebijaksanaan terhadap lingkungan sekitarnya, menciptakan gaya hidup yang seimbang lahir, batin juga dengan lingkungan sekitarnya. Masyarakat tradisional memiliki pengetahuan dan cara untuk menemukan keadilan hidup yang selaras dengan lingkungan. ‘Membuat’ bukan semata-mata memenuhi tuntutan seseorang untuk menjadi ‘produktif’, namun lebih jauh dari itu, ‘membuat’ membangun ideologi dan pemenuhan diri secara spiritual dimana ‘membuat’ memberi perasaan berdaya kepada setiap individu yang melakukannya. Membuat juga menciptakan pemahaman akan proses yang membutuhkan waktu, tolerasi atas kegagalan, juga kesadaran bahwa sesuatu itu tidak bisa diperoleh dengan cara instan. Sikap seperti ini yang menumbukan kemampuan untuk menjaga diri dari keserakahan.

Namun peradaban moderen membawa gaya hidup dan nilai-nilai kemanusiaan kearah yang berbeda.Ketika teknologi dan peradaban manusia bergerak ke fase moderen, teknologi menjadi dominan, menggantikan tenaga manusia, melahirkan komoditas dan kosumenrisme lalu melupakan kebijaksanaan hidup yang selaras dengan lingkungan. Ilmu pengetahuan jadi rezim kekuasaan dan dikuasai oleh para pemilik modal. Ilmu pengetahuan dan teknologi lantas hanya menjadi alat untuk meraih keuntungan sebesar-besarnya dari penyakit sosial masyarakat moderen bernama konsumerisme.  Ketika situasi itu menjadi dominan dalam keseharian, kerinduan ‘spiritual’ dari proses membuat memunculkan kembali semangat untuk ‘membuat’ untuk mengembalikan lagi nilai-nilai diri untuk merasa berdaya.

Di barat, budaya konsumerisme dan keterlepasan hubungan antar manusia yang diambil alih oleh teknologi, memunculkan gerakan subkultur dari orang-orang yang ingin kembali pada  ‘kultur membuat’. Gerakan ini berusaha mengembalikan teknologi dan ilmu pengetahuan pada aplikasi keseharian yang lebih sederhana dan bisa dilakukan oleh siapa saja. Sains yang begitu rumit dan jauh dari jangkauan, berusaha di dekatkan kembali oleh komunitas-komunitas ‘peretas’ untuk dibagikan secara luas kepada masyarakat secara luas. Teknologi informasi dan internet menjadi kendaraan untuk menyebarkan semangat dari kultur membuat ini dan menghubungkan antara satu komunitas dangan komunitas lainnya.

Indonesia sebagai target market terbesar dari teknologi informasi dan internet ini, tentunya tidak terlepas dari target gerakan 'kultur membuat'. Sebagai negara besar dengan kekayaan tradisi dimana gaya hidup tradisional bisa berjalan bersama dengan gaya hidup moderen, 'kultur membuat' yang datang dari semangat moderenitas barat lantas berinteraksi dengan 'kultur membuat' yang telah lama ada dan melekat dalam keseharian hidup masyarakat di Indonesia. Misalnya saja dalam acara Hackteria Festival, bulan April 2014 lalu. Acara ini mencoba mempertemukan komunitas dan invididu dari Eropa, Asia dan Amerika, bertemu, bertukar ilmu dan pengetahuan juga pandangan tentang semangat dari 'kultur membuat' lewat dialog, lokakarya dan perbincangan personal.

Meski tidak mudah, namun upaya membangun jembatan antara 'semangat kultur membuat' yang datang dari barat dan timur perlu terus menerus dilakukan. Kesenjangan moderenitas di Barat dan Timur serta perbedaan filosofis dari kultur membuat itu sendiri, tanpa disadari melahirkan perbedaan definisi yang bisa mementahkan dari tujuan gerakan kultur membuat itu sendiri_ demokratisasi teknologi, sains, ilmu pengetahuan dan mengaplikasikannya dalam keseharian serta membangun gaya hidup yang mandiri dan berkelanjutan.

Selama ini kita seringkali menerima semua itu begitu saja dan sebagaimana adanya (taken for granted), tanpa kesadaran bahwa  ada pengetahuan dan teknologi aplikatif sederhana yang ketika kita kuasai bisa membuat kita merasa berdaya. Bahkan kita seringkali tidak menyadari bahwa pengetahuan dan teknologi dari kultur membuat itu, sesungguhnya telah kita miliki. Tanpa kesadaran itu, seringkali kita justru hanya sekedar mengamini semangat kultur membuat sebagai sesuatu yang datang dari barat dan menihilkan 'kultur membuat' yang telah melekat dalam keseharian kita. Alih-alih membangun kemandirian gaya hidup yang berkelanjutan, kita malah terjajah definisi 'membuat' itu sendiri.

Saya justru merasa jauh lebih beruntung, bahwa di Indonesia gaya hidup tradisional dan moderen bisa hidup bersama-sama dan justru saling melengkapi. Kita justru masih memiliki sumber-sumber pengetahuan dan kebijaksanaan termasuk sumber daya alam untuk hidup lebih baik seperti yang ditawarkan oleh gerakan 'kultur membuat' ini dan membangun kemandirian definisi 'membuat' yang sesuai dengan konteks kehidupan keseharian kita di sini.


(Tulisan ini rencananya akan diterbitkan dalam Kompilasi Esai Hackteria Festival 2014 yang tak kunjung terbit :D  ya sudah tulisan versi belum di edit, diterbitkan di sini). 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails