Skip to main content

Dari Komunitas, Kembali Ke Komunitas

Tulisan ini dipublikasikan di halaman Teropong Pikiran Rakyat, 7 April 2014. Tulisan yang dipublikasikan di blog ini adalah versi sebelum di edit oleh redaksi. 

Pergeseran situasi sosial, politik selama dua dekade terakhir ini, memberi dampak yang sangat besar pada usaha-usaha yang dibangun oleh komunitas. Jika di pertengahan dan akhir 90-an komunitas-komunitas ini membangun usahanya dengan semangat resistensi dan mencari alternatif terhadap sistem kekuasaan Orde Baru yang saat itu baru saja tumbang. Setelah era reformasi dimana situasi sosial, politik serta perkembangan teknologi informasi yang sedemikian pesatnya, membawa konsekuensi pada kemapanan baru dari kelompok-kelompok yang tadinya resisten dan alternatif.

"Usaha-usahanya ini kan awalnya muncul dari komunitas musik, clothing-clothing ini juga muncul untuk mendukung komunitas musik. Tapi ketika akhirnya clothing-clothing ini berdiri sendiri, si komunitas musiknya sendiri di tinggalkan. Dan ketika usaha ini mengalami penurunan, usaha-usaha ini ramai-ramai mendekati kembali komunitas musik. akhirnya ikatan yang terbangun ya sebatas sponsorship.  Jadi modelnya hanya bisa endorsment doang, karena usaha ini ga ada keterikatan dengan fans base si komunitas musik. Tujuannya hanya menjadikan fans base itu sebagai pasar. 

Mereka menyasar si fans base tanpa tau sejarahnya seperti apa dan bagaimana si band ini berproses, " jelas Iit. Selama ini, band-band lokal baru maupun yang sudah bertahan lebih dari satu bahkan dua dekade, kerap mengeluhkan hal itu, ketika mereka berkumpul di Omuniuum.
Meski tidak semua usaha yang berasal dari komunitas, lantas menjadi lupa dan meninggalkan komunitasnya. Sebagian justru menyadari pentingnya mendukung komunitas yang telah membesarkan mereka. 

“Selama ini maicih didukung oleh komunitas anak muda yang punya kreativitas dalam artian anak-anak musik di bandung yang peduli sama culture, sama art, karena orang-orang ini punya sisi popularity, itu yang membuat maicih jadi ‘boom’ karena sisi popularitas mereka berpengaruh. Dan ketika usaha kita semakin besar, ya kita berusaha give back dengan membuatkan konser, kolaborasi dengan membuatkan event wayang golek, kerjasama dengan saung udjo, musik indie, hal-hal seperti ini kita tempuh, biar rootsnya Maicih tetap terjaga. Meskipun secara personal saya berteman dengan komunitas-komunitas itu, meski ada juga yang saya ga kenal, tapi karena saya mendukung isunya tetap saya dukung. Misalnya dukungan terhadap teman-teman Efek Rumah Kaca. Secara personal saya ga kenal, tapi karena mereka mau rekaman di Lokananta dan Lokananta adalah studio rekamanan pertama di Indonesia ya hal kaya gitu yang akhirnya kita dukung. Karena ada kesamaan pada ketertarikan isu. Ya karena secara pribadi, sebagai owner saya punya ketertarikan isu ke sana, ke scene indie, culture, lingkungan, karena saya ownernya itu jadi roots perusahaan, " Papar Bob Merdeka.

Pergeseran pola interaksi yang lebih komunal dan tatap muka, menjadi lebih individual dan bergantung pada teknologi, menjadi tantangan tersendiri bagi banyak pelaku usaha ini. Internet di satu sisi dapat memperluas pasar dari produk-produk mereka, namun di sisi yang lain, juga memecah pasar menjadi lebih 'segmented'. Membangun 'fans base online dan offline' menjadi penting dilakukan. Fans base yang bersasal dari follower di jejaring sosial media dan simpatisan kegiatan yang hadir secara langsung inilah yang kemudian menjadi komunitas pendukung usaha-usaha yang dibangun dari komunitas. Hubungannya pun bukan sekedar transaksional, namun ada ikatan emosional yang perlu di bangun dan dijaga.

Hal ini di tegaskan pula oleh Bob Merdeka, “Dulu kita datang dari keterbatasan, dari keterbatasan itu, kita bisa tumbuh dengan baik. Ketika perusahaan sharing proses behind the scenenya ke konsumen, justru itu akan  jadi brand yang bisa membangun empati ke konsumennya. Misalnya pas pabrik kita mengalami kebakaran dan sayangnya belum diasuransikan. Dan kita share di sosmed. Dan dukungan dari konsumen kita luar biasa. Dan saya kira maicih punya modal berharga yang tak terhitung yaitu keluarga konsumen. Itu yang membuat kita pede karena ada keluarga konsumen yang mendukung di belakang kita.”

"Yang penting juga adalah mengelola 'fan base' kita, ga perlu berjuta-juta jumlahnya, biar sedikit asal dikelola dengan baik dan dijaga, mereka bisa jadi loyal dengan kita," tambah Tri Juniantoro dari Omuniuum.

Jika dicermati lebih jauh, menurut Keni Soeriaatmaja, pendiri Bin Ukon dan pengelola program komunitas UNKL/347, ada tiga macam karakter 'fans base'. pertama adalah fans yang mendukung brand yang ditawarkan karena memahami nilai-nilai dan gagasan yang dibawa oleh brand yang bersangkutan. Kedua, fans yang mendukung brand karena ingin terlihat keren dan berbeda dengan yang lain dan yang ketiga, fans yang mendukung karena mengikuti arus disekitarnya. "Semua tetap penting untuk dirangkul, bagaimanapun juga mereka yang menghidupi brand kita," ungkap Keni.

Sementara bagi vendor seperti Mokaw,  justru usaha ini punya kesempatan untuk mendukung upaya-upaya komunitasnya untuk lebih mandiri. Lebih jauh Siesca memaparkan:
”Kita bisa mendukung produksi yang dilakukan komunitas ketika mereka ingin berdikari dengan jualan merchandise. Dan kalau buat kita, justru jadi satu kebanggaan, ketika di company profile kita, kerjaan-kerjaan yang bukan template dan juga ada klien-klien dari komunitas juga. Gimanapun juga, lebih memberi arti, ketika yang kecil-kecil saling mendukung dan bisa berjalan bersama-sama dari pada jalan sendiri-sendiri. Ya semua itu balik lagi ke soal pilihan sih. Tapi menurut gua, penting untuk menjadi tetap kecil, meski punya kapasitas modal yang memadai, kenapa? Karena dengan skala yang tidak terlalu besar, itu bisa meminimalisir resiko dan membuat produk yang dihasilkan juga jadi lebih tepat sasaran. Lebih penting lagi, bisa tetap menjaga kedekatan dengan konsumennya.“


Bagi Age, tidak ada rumus khusus untuk mengelola jejaring sosial dan komunitas pendukungnya. "Tidak perlu mengada-ngada, ya apa adanya, seperti merawat sebuah hubungan pertemanan."

Comments

Popular posts from this blog

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…

The Ballad of Jack and Rose

Entah kenapa aku senang sekali mengulang dan mengulang dan mengulang menonton film The Ballad Jack and Rose. Kisah bapak dan anak, hidup di sebuah tempat terpencil dengan idealisme tinggalan jaman hippies, sebagai environmentalis. Sampai akhirnya realitas berkata, “Rose, ayahmu Jack Slavin, sekarat sayang. Kau tak akan hidup selamanya bersamanya. Dia akan mati, dan kau harus terima kenyataan itu.” Yeah right, apakah aku pernah membayangkan bapakku mati? tentu saja tidak. Bahkan Rose sekalipun, meski dikisah itu, Rose tau, kondisi paru-paru Jack sudah sedemikian parahnya. Tapi saat kematian itu datang, rasanya terlalu berat untuk bisa menerima itu. Diriku sendiri, di detik-detik terakhir kematiannya, sulit mempercayai bahwa hal itu terjadi di depan mataku. Kukira, semua anak perempuan yang sangat-sangat sangat menyayangi bapaknya, tak pernah membayangkan bapaknya kan mati suatu hari nanti. Begitu pula sundea temanku, si anak bapak, yang tak bisa membayangkan, bahwa suatu hari nanti dia…

Antares (2004)

* * *

Aku agak surprise ketika alur cerita film ini ternyata seperti Amores Perros, hanya saja dalam tempo yang lebih lambat. Film Austria berbahasa Jerman garapan Gotz Spielman ini, terbagi dalam tiga kisah yang tokoh-tokohnya terhubung dalam ketidak sengajaan.

Bermula dari Eva (Petra Morze), seorang suster yang terjebak dalam kehidupan rutin bersama suaminya dan anak perempuannya. Pertemuan Eva kembali, dengan Thomasz (Andres Patton), mengobarkan kembali affair yang pernah terjalin diantara mereka. Eva menemukan kegairahan baru di antara kejenuhan rumah tangganya. Sampai akhirnya dengan dingin Eva menelepon suaminya dan mengaku bahwa ia memiliki kekasih lain. Respon suaminya saat itu adalah 'mengapa? bukankah rumah tangga kita baik-baik saja?

Kisah kedua, berkisah tentang sonja, seorang pramuniaga yang sangat pencemburu pada kekasihnya. Kisah Sonja ini terhubung dengan kisah Eva, ketika Eva bertemu Sonja di supermarket, dimana Sonja adalah kasir yang melayaninya. Saat itu, konsumen…