Thursday, August 16, 2012

#30hari30film Lord of The Flies (1963)

* * * * 1/2
Sutradara: Peter Brook



Bayangkan 30 orang anak laki-laki, terdampar di sebuah pulau karena pesawat yang mereka tumpangi mengalami kecelakaan. Tiga puluh orang anak ini mesti memikirkan cara bagaimana bertahan hidup dan mencari pertolongan. Sebuah film yang diangkat dari novel karya William Colding dan digarap oleh sutradara Peter Brook.

Ketiga puluh orang anak laki-laki ini terbagi kedalam dua kelompok: kelompok paduan suara dengan Jack sebagai pemimpinnya dan siswa-siswa lainnya dengan Ralp sebagai pemimpinnya. Ketika dua kelompok ini bertemu, baik Ralpo maupun Jack, sama-sama ingin menjadi pemimpin bagi dua kelompok ini untuk mencari jalan penyelamatan mereka. Saat dilakukan pemilihan suara, mayoritas dari anggota kedua kelompok itu lebih memilih Ralp sebagai pemimpin mereka dan Jack terpaksa menerima keputusan itu. 

Sebagai pemimpin, Ralp kemudian berbagi tugas. Jack dan kelompok paduan suaranya membuat api dan berburu, sementara Ralp dan lainnya menyiapkan tempat bagi mereka untuk berteduh. Diantara kelompok itu, ada tokoh Piggy, seorang siswa gemuk, penderita asma yang menjadi bahan olok-olok di kelompok itu. Namun dibandingkan dengan yang lain, Piggy lebih rasional dan selalu memberi pandangan yang berbeda dalam kelompok. Hal ini membuatnya semakin diolok-olok dan jadi bulan-bulanan kelompok yang lain. Menjadi berbeda pada usia itu, tidak mudah dan perlu keberanian dan kecuekan ekstra.  

Kekompakan kelompok ini mulai terganggu ketika suatu hari, Jack dan kelompok paduan suaranya sibuk berburu dan api yang seharusnya mereka jaga agar tetap menyala,  tiba-tiba padam. Tepat di saat pesawat terbang melintas di atas mereka. Ralp menyalahkan Jack karena kesempatan untuk bisa diselamatkan oleh pesawat itu, hilang sudah. Sementara Jack merasa, tanpa hewan buruan yang ia dan kelompok paduan suaranya dapatkan, maka kelompok besar ini tidak akan bertahan. Kekompakan pun terbelah. Jack tidak lagi menghiraukan Ralp sebagai pemimpin kelompok  terpilih. Jack merasa perannya jauh lebih besar karena ia yang menyediakan makanan untuk kelompok itu, ia merasa otoritasnya jauh lebih besar daripada Ralp. 

Perpecahan dalam kelompok ini diperburuk, ketika sebagaian besar anggota kelompok mempercayai bahwa ada monster penghuni pulau itu yang mengincar mereka setiap malam. Piggy yang pertama kali menyatakan bahwa ia tidak mempercayai keberadaan monster di pulau itu. Sementara anggota kelompok lain, ada dalam keraguan apakah harus mempercayainya juga atau tidak. Ralp dan Jack sebagai dua orang yang dianggap sebagai pimpinan di kelompok itu, mesti membuktikan kebenaran soal monster penghuni pulau. 

Rupaya dalam hal ini Ralp tidak seberani Jack dalam upaya pembuktian. Jack yang memilih maju, melihat seperti apa gerangan monster yang tinggal di puncak bukit karang  di pulau itu. Kegugupan dan ketakutan berbalut ego karena ingin merebut tempat sebagai pemimpin kelompok, membuat Jack berbohong tentang kenyataan 'monster' yang dia lihat dan membesar-besarkannya, lalu menjadikannya mitos dalam kelompok itu. 

Dengan bermodalkan mitos yang ia bangun tentang monster penghuni pulau, Jack membentuk kelompoknya sendiri dan meninggalkan Ralp, Piggy dan anggota kelompok yang paling kecil. Ia membentuk 'suku'nya sendiri. Menciptakan ritual berdasarkan mitos yang ia karang. Rasionalitas kalah dukungan. Ralp, sebagai sosok pemimpin yang dipilih secara demokratis, kehilangan pamor dan wibawanya. 

Simon, anggota kelompok yang paling pendiam dan tidak mempercayai keberadaan mitos monster itu, diam-diam pergi ke tempat monster itu berada dan membuktikan bahwa itu hanyalah omong kosong belaka. Upaya Simon ini, tentu saja dianggap mengganggu status quo yang diciptakan Jack dalam kelompoknya. Simon mendapatkan hukuman, dipukuli sampai mati. 

Kenyataan ini. semakin membuat Ralp ciut dan mulai kehilangan harapan. Piggy lah yang kemudian berusaha terus untuk menyemangati Ralp dan mengingatkan Ralp untuk fokus pada upaya mencari penyelamatan agar mereka bisa keluar dari pulau tersebut. Sementara Jack, semakin menikmati kekuasaannya di antara kelompok yang ia bangun. Jack bahkan memerintahkan anak buahnya untuk mencuri kacamata milik Piggy yang selama ini dijadikan alat satu-satunya untuk membuat api. Ketika Ralp berusaha merebutnya kembali dari tangan Jack, Ralp malah harus kehilangan Piggy. 

Tinggallah Ralp sendiri, melawan kelompok yang dulunya kawan, kini memburunya sebagai lawan. Sampai keputusasaan itu semakin dekat menghampiri, penyelamatan itu akhirnya datang.

***
Film ini diangkat dari novel garapan sastrawan Inggris,  William Colding yang diterbitkan pertama kali tahun 1954 dan memenangkan hadiah Nobel sastra pada tahun 1983.  Mengambil lokasi syuting di Puerto Rico, film garapan sutradara Inggris, Peter Brook tahun 1963 ini, tampil hitam putih dan menjadi salah satu film yang masuk dalam kategori 'criterion collection'. Hampir semua krikus memberi penilaian yang sangat positif terhadap film ini, untuk garapannya ini, Peter Brooks dinominasikan sebagai sutradara terbaik di Festival Cannes tahun 1963. Selain dikenal sebagai sutradara film, Brooks juga dikenal sebagai sutradara  dan produser teater yang handal. 

Buatku, kesederhanaan setting dan karakter-karakter yang diwakili oleh anak-anak ini, begitu kuat sekaligus mengganggu. Penonton seperti dibawa kepada ingatan masa kecil, saat permainan antar kelompok di masa kecil dulu menjadi awal dari pelajaran berpolitik di dalam kelompok dengan kepolosan dan tanpa rasa bersalah. Dan apa yang dipelajari dan dipahami lewat permainan itu, menjadi modal penting saat berhadapan dengan politik kelompok di saat dewasa, termasuk juga pola-pola politik kelompok yang kembali berulang  dalam ketidak polosannya, penuh dengan intrik serta kesengajaan dan rencana. Mungkin itu yang membedakan kepolosan dan spontanitas masa kecil dan masa dewasa yang seringkali kehilangan semua itu. Kadang ketika di masa dewasa kepolosan dan spontanitas itu ingin dipertahankan, justru kita menjadi orang dewasa yang dianggap tidak bertanggung jawab. 

Karakter Ralp, Jack, Piggy, Simon, adalah karakter-karakter yang akrab dengan diriku. Karena di masa kecil dulu, aku merasa pernah menjadi seperti mereka.  Aku belum sempat baca novelnya, jadi aku ga bisa menilai sejauh mana film ini berhasil menerjemahkan apa yang ingin di sampaikan si novel. Tapi menurutku, sebagai sebuah karya mandiri, film ini berhasil menyampaikan dengan gamblang dan jelas apa yang ingin diceritakan. Yang jelas aku selalu 'terganggu' setiap kali menonton film ini. 

1 comment:

yaniyanis said...

wahwah, terxta film ini dibuat tahun 1963. Mmm... Aq sempat kaget, sedangkan film ini aq nonton di thn 2013 (di TV swasta). Para pemeranx yg anak kecil smw, saat ini sdh menjadi ortu. Gak nyangka.
Makasih ya sdh posting...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails