Skip to main content

Menjadi Kecil Itu Pilihan


Tobucil jepretan Chandra Mirtamiharja
Aku sering sekali di tanya, apakah suatu hari nanti tobucil akan menjadi tobusar alias toko buku besar? meski seringnya kujawab sambil bercanda, tapi aku serius ketika bilang, tobucil akan tetap menjadi tobucil. Karena tobucil tetap memilih menjadi kecil. Sebagaian yang mendengar jawabanku bisa menerima meski mungkin ga ngerti-ngerti amat dengan maksudku 'tetap menjadi kecil' , tapi sebagian lagi biasanya langsung protes dan merasa aneh dan menganggapku tidak punya cita-cita besar dan tidak mau mengambil resiko menjadi besar. Biasanya aku akan balik berkata pada mereka yang merasa aneh itu, 'memilih tetap kecil itu bukan pilihan yang mudah loh.'

Mungkin ada teman-teman yang kemudian bertanya, 'mengapa menjadi kecil itu bukan pilihan yang mudah?' bukankan kecil  itu sepele, remeh dan sederhana? Ketika memulai sebuah usaha dari hal yang kecil, remeh dan sederhana, itu menjadi hal yang mudah dilakukan. Namun jika sebuah usaha sudah berlangsung sepuluh tahun dan tetap memilih jadi kecil, hal ini tidak lagi jadi pilihan yang mudah.

Dalam menjalankan usaha, waktu akan membawa kita pada masa pertumbuhan dan tempaan. Tahun-tahun pertama (tobucil dua tahun pertama) adalah masa bulan madu, dimana semangat masih menggebu-gebu, energi masih melimpah ruah, kesulitan dan masalah belum menjadi hantaman berarti, kerjasama masih terasa manis dan romantis. Ketika masa bulan madu berakhir, masa tempaanpun dimulai. Usaha yang kita bangun seperti dipaksa masuk ke dalam kawah candradimuka. Kongsi yang bubarlah, modal habis keuntungan belum juga nampak, mulai bosan karena usaha seperti jalan di tempat, tuntutan kebutuhan pragmatis (apalagi bagi yang sudah berkeluarga), jika tak tahan dengan tempaannya, ya kelaut aja. Usaha bubar jalan dan mungkin malah bikin kapok seumur-umur. Sementara jika berhasil menjalani semua tempaan itu, usaha kita akan naik tingkat. Kita akan menemukan formula untuk bertahan hidup dan bukan hanya itu saja, pintu-pintu menuju kesempatan yang lebih besar tiba-tiba terbuka lebar. Tiba-tiba segalanya jadi mudah, segalanya jadi mungkin dan kita merasa mampu menjalankan segalanya (padahal baru lulus tingkat satu doang). Seperti anak yang baru duduk di bangku kuliah dan merasa tahu banyak hal. Cobaannya bukan lagi hal-hal yang sulit, tapi cobaan datang dalam bentuk tawaran-tawaran yang menggiurkan.

Dari pengalaman menjalankan tobucil ini adalah fase yang justru sangat berbahaya. kalau tidak hati-hati dalam memilih dan mengambil kesempatan, resikonya adalah kehilangan fokus. Semangat yang muncul biasanya adalah semangat aji mumpung: 'mumpung ada kesempatan bla bla bla..' Kesalahan yang seringkali dilakukan pada fase ini adalah kita seringkali lupa mengukur diri. Seperti orang yang puasa hanya menahan lapar dan haus. Ketika waktu berbuka puasa tiba, segala makanan dan minuman yang ada masuk mulut. Akibatnya kekenyangan dan malah sakit perut. Kita yang baru menapaki anak tangga kedua, seringkali ingin buru-buru loncat lima anak tangga sekaligus, tanpa menyadari bahwa langkah yang paling lebar yang bisa kita lakukan hanya untuk melewati dua anak tangga sekaligus, bukan lima.

Dalam hal ini, aku termasuk yang percaya apa yang diperoleh dengan cara cepat, akan mudah lepas atau hilang, tapi apa yang diperoleh dengan susah payah, akan tahan lebih lama. Pada titik ini, sebenarnya kita akan dihadapkan pada pilihan menjadi besar dengan segera (besar secara revolusioner) atau menjadi besar sesuai dengan kecepatan alami  (evolutif)? Dua-duanya mengandung resiko. Ketika memilih menjadi cepat dengan segera, banyak hal dalam diri kita harus mengalami revolusi, termasuk orang-orang yang mendukung usaha kita. Pertanyaannya: sanggupkah kita? sanggupkah mereka? apa dampaknya jika revolusi itu harus terjadi? Dalam menjalankan usaha, tidak semua hal bisa dijawab dengan hitung-hitungan matematis. Intuisi dan kata hati tidak dapat diabaikan begitu saja. Pertanyaan-pertanyaan tadi bisa mendapat jawaban yang akurat, jika kita mau jujur mendengarkan intuisi yang didukung oleh perhitungan matematis. Bahkan kamu  yang terlahir dengan bakat petaruh handal sekalipun, pasti akan mengikuti intuisi dan perhitungan untuk menggandakan taruhan terbesar yang kamu mampu. Ini yang disebut dengan mengukur resiko. Kalau kamu dengan jujur dan yakin, sanggup menanggung resiko yang paling besar, maka jangan ragu memilih jalan menjadi besar secara revolusioner.

Menjadi besar secara revolusioner ini, bukan hanya persoalan resiko saja yang perlu kamu hitung, tapi juga persoalan percepatan sesudahnya. Maksudku, jika kamu yang biasanya mengerjakan pekerjaan dengan skala 1sampai dengan 10, lalu kamu secara revolusioner meningkatkan kapasitasmu menjadi 10.000 sampai 100.000 itu artinya kamu akan sulit untuk kembali lagi pada skala 1 sampai 10. Pada level berikutnya, kamu harus bertahan pada skala 10.000 sampai 100.000 atau menaikkannya menjadi 1.000.000. Semakin besar skalanya, semakin besar pula bebannya. Jika usahamu berdasarkan passion, biasanya pilihan ini membuatmu kewalahan menjaga passion. Target kuantitas menjadi lebih penting daripada persoalan passion dalam kualitas. Sejauhmana kamu sanggup memikulnya? Ini bukan persoalan takut atau tidaknya mengambil resiko, tapi kemampuan kamu untuk menghitung resiko mejadi penting. Aku inget omongannya Bucek Depp, sebagai orang yang menggemari olah raga ekstrem, Bucek pernah bilang bahwa seorang petualang itu harus mengenal rasa takut, biar dia bisa mengenali batas kemampuan maksimalnya. Seorang petualang yang tak mengenal rasa takut itu justru berbahaya, buat dirinya sendiri maupun orang lain, karena ga punya kendali.

Bagaimana halnya dengan menjadi besar dengan kecepatan alami (evolutif)? Biasanya ini berlaku bagi orang yang menjalankan usaha dengan mempertahankan kecepatan yang konstan karena takut passionnya tak terjaga, seperti menapaki anak tangga satu demi satu untuk sampai di atas. Sabar adalah kuncinya. Di satu sisi, akan memakan waktu yang lebih lama untuk sampai di tingkat berikutnya, dibandingkan dengan yang menjadi besar dengan cara cepat, tapi ketahanan kita ketika menjalaninya akan lebih terjaga. Di saat orang lain yang berlari atau loncat beberapa anak tangga sekaligus kelelahan, kita masih bisa melaju dengan energi yang tetap terjaga. Kita dapat menaikkan skala sedikit demi sedikit, sesuai dengan kemampuan kita.

Jika usaha yang kita lakukan berdasarkan pada passion, pilihan ini akan menjaga passion yang kita miliki karena beban yang harus kita jalani, masih diambang batas wajar. Disebut wajar karena kita tau batas maksimal yang bisa kita lakukan pada saat ini. Perlu diingat, batas maksimal itu bukanlah harga mati yang tidak dapat berubah. Dia bisa meningkat atau juga menurun tergantung dari upaya yang kita lakukan. Ketika kita terus belajar meningkatkan kemampuan  dan memberi tantangan pada diri sendiri untuk menguji kemampuan yang kita miliki, otomatis yang disebut batas maksimal itu akan semakin jauh. Maksimal itu seperti garis cakrawala, ketika kita terus berjalan mendekatinya, dia akan terus menjauh. Untuk mencapai yang terjauh itu, perlu waktu dan kesabaran.

***

Lalu dimanakah letak kesulitannya memilih untuk tetap menjadi kecil? Aku bisa menjelaskannya dengan analogi orang yang berdiet untuk menjaga kesehatan. Dia tau dia bisa memakan apapun yang ada di hadapannya, tapi dia memilih untuk menseleksi dan membantasi porsinya. Seminggu pertama masih terasa mudah, namun memasuki minggu kedua pilihan makanan yang beragam itu menjadi godaan yang berat untuk hindari. Dan yang paling bisa mendisiplinkan adalah dirinya sendiri.


Seperti nasehat bijaknya Seth Godin,

" Don't be small because you can't figure out how to get big. Consider being small because it might be better."

Dan tobucil memilih untuk tidak menjadi tobusar, bukan karena tidak mampu menjadi besar, tapi tobucil meyakini, passionnya ada pada yang kecil itu. Mengutip tulisan salah satu peserta klab menulis feature tentang tobucil: Menjadi kecil itu indah, menjadi kecil itu tidak mudah. Begitulah tobucil.


Comments

dini kurnianing said…
Waaah... tulisan yg bagus mba... bisa buat wacana kami yg membangun usaha berdasarkan passion.

setuju dengan naik bertahap dari satu anak tangga ke anak tangga berikutnya.

Kalo tobusar jadi ga seru lagi namanya mba..hehehe
Desa Boneka said…
Good article, mbak Tarlen! setuju 100%! :)
novyalfee said…
iyaa..ini tulisan yg bikin semangat & jadi belajar banyak hal :)
masukannya ngena banget mbak.
jadi ada konsep tentang "diet" fokus agar lebih :sehat usahanya.
Dian said…
kecil dengan semangat yang besar. you are :)
Miss 'U said…
konsisten dengan passion nya ya mbak :D
karena kadang sesuatu yang besar menghalangi kita melihat apa yang dulu ingin kita raih :D
rika daniel said…
setuju dengan Dini, bagus banget tulisn ini mba. Bagi aku pribadi ini sebuah renungan krn aku sedang berencana memulai usaha yg didasari dg passion :). sptnya Tobucil yg tetap kecil punya keindahan tersendiri :)
Salam kenal mba...

wah tulisn mba sudah banyak memberikan pencerahan kepada kami....

tetap lah menjadi tobucil yang punya semangat besar....
Anonymous said…
tulisannya bagus mba. menjadi renungan n pelajaran buat kita. makasih, salam kenal ^^
nun said…
Sekali lagi saya sepakat dengan Mbak Tarlen... Bermanfaat bagi orang lain tidak harus menjadi sesuatu yang besar. Banyak orang ingin membusungkan dada dalam aura kebesaran, tapi hanya santa suci yang mau menjadi kecil dan sederhana dalam kebesarannya.
Usheu said…
Mba Tarlen...makasih udah share tulisannya, bener-bener ngasih pencerahan banget. Memilih menjadi kecil kan bukan berarti nilai dan keberadaannya jadi kecil juga. Buktinya Tobucil bisa jadi "besar" dengan caranya sendiri, terutama di hati temen-temen dan pengagum karya-karya/kegiatannya Tobucil ^^

sukses teruss yaa... b^^d

Popular posts from this blog

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…

The Ballad of Jack and Rose

Entah kenapa aku senang sekali mengulang dan mengulang dan mengulang menonton film The Ballad Jack and Rose. Kisah bapak dan anak, hidup di sebuah tempat terpencil dengan idealisme tinggalan jaman hippies, sebagai environmentalis. Sampai akhirnya realitas berkata, “Rose, ayahmu Jack Slavin, sekarat sayang. Kau tak akan hidup selamanya bersamanya. Dia akan mati, dan kau harus terima kenyataan itu.” Yeah right, apakah aku pernah membayangkan bapakku mati? tentu saja tidak. Bahkan Rose sekalipun, meski dikisah itu, Rose tau, kondisi paru-paru Jack sudah sedemikian parahnya. Tapi saat kematian itu datang, rasanya terlalu berat untuk bisa menerima itu. Diriku sendiri, di detik-detik terakhir kematiannya, sulit mempercayai bahwa hal itu terjadi di depan mataku. Kukira, semua anak perempuan yang sangat-sangat sangat menyayangi bapaknya, tak pernah membayangkan bapaknya kan mati suatu hari nanti. Begitu pula sundea temanku, si anak bapak, yang tak bisa membayangkan, bahwa suatu hari nanti dia…

Antares (2004)

* * *

Aku agak surprise ketika alur cerita film ini ternyata seperti Amores Perros, hanya saja dalam tempo yang lebih lambat. Film Austria berbahasa Jerman garapan Gotz Spielman ini, terbagi dalam tiga kisah yang tokoh-tokohnya terhubung dalam ketidak sengajaan.

Bermula dari Eva (Petra Morze), seorang suster yang terjebak dalam kehidupan rutin bersama suaminya dan anak perempuannya. Pertemuan Eva kembali, dengan Thomasz (Andres Patton), mengobarkan kembali affair yang pernah terjalin diantara mereka. Eva menemukan kegairahan baru di antara kejenuhan rumah tangganya. Sampai akhirnya dengan dingin Eva menelepon suaminya dan mengaku bahwa ia memiliki kekasih lain. Respon suaminya saat itu adalah 'mengapa? bukankah rumah tangga kita baik-baik saja?

Kisah kedua, berkisah tentang sonja, seorang pramuniaga yang sangat pencemburu pada kekasihnya. Kisah Sonja ini terhubung dengan kisah Eva, ketika Eva bertemu Sonja di supermarket, dimana Sonja adalah kasir yang melayaninya. Saat itu, konsumen…