Saturday, December 19, 2009

Aku Adalah Rentang Keragamanan Pekerjaanku



Aku paling bingung menjelaskan apa sesungguhnya pekerjaanku. Pertama karena yang aku kerjakan cukup banyak dan beragam. Kedua, jika disebut ga punya profesi yang tetap, ya begitulah aku. Aku ga pernah melewati jenjang karir dengan menduduki jabatan dan posisi tertentu atau menjadi profesional  dalam bidang tertentu sampai naik dan naik trus ada di puncak. Aku bisa dikatakan ga pernah melewati hal-hal demikian. Namun, dari jenis pekerjaan aku mengerjakan rentang pekerjaan dari jenjang yang paling bawah (cleaning service), sampai yang paling tinggi (mengambil keputusan tertinggi dari apa yang aku kerjakan).

Keragaman jenis pekerjaan dan bidang pekerjaan yang aku kerjakan selama ini, membuatku kesulitan menjelaskannya hanya dalam satu kata yang mencerminkan profesi tertentu. Suatu saat, sahabatku pernah menjelaskan pada temannya, tentang apa yang aku kerjakan dan menurutku cukup menggambarkan rentang pekerjaan yang aku lakukan: community developer. Meski istilah ini pun ga otomatis langsung membuat orang mengerti, pekerjaan seperti apakah community developer itu. Karena setelah menyebut pekerjaanku dengan istilah itu, sahabatku harus menjelaskan kembali pada temannya, apa itu community developer. "ya, dia bikin sebuah tempat, namanya tobucil disitu ada kegiatan belajar menulis, diskusi, workshop, pameran.." Begitulah penjelasan singkat sahabatku tentang pekerjaanku yang dia sebut sebagai community developer.

Sebutan itu, memang menjadi tepat ketika konteksnya hanya dibatasi pada apa yang kulakukan di tobucil, tapi bagaimana dengan hal lain-lain yang kukerjakan? Apakah, memanajeri sebuah string quartet, menjadi peneliti lepas, crafter bisa disatukan dalam sebuah label profesi tertentu? Kadang aku suka iseng menyebut diriku sebagai penyedia jasa. Tergantung pemesan, heheheh.. kecuali pekerjaan sebagai community developer dari tahun 2001 sampai sekarang lewat tobucil. Sepertinya itu satu-satunya pekerjaan tetapku dalam kurun waktu hampir 10 tahun terakhir. Sisanya ya freelancer dengan variasi bidang pekerjaan yang cukup luas. Benang merah dari semua keragamanan pekerjaan yang kulakukan itu adalah koridor sosial dan budaya. Meskipun yang kulakukan sekarang dengan sahabatku si pembalap gadungan, ga berhubungan dengan koridor itu karena ini ilmu komputasi. Sebuah titik baru yang membuat rentang keragaman pekerjaanku menjadi meluas.

***

Sebenarnya, aku ga terlalu mempersoalkan kebingunganku sendiri dalam menjelaskan pekerjaanku. Satu saat aku bisa menyebut diriku: pedagang, bisa juga peneliti, atau manager, crafter, atau apapun itu. Hanya saja kemudian aku tergelitik untuk membaca kembali rentang pekerjaanku yang beraneka ragam itu dan mencoba melihatnya dalam satu kerangka yang saling berkaitan. Dan sepertinya community developer, menjadi satu jenis  pekerjaan yang ternyata memang memerlukan keterampilan pekerjaan-pekerjaan lain. Untuk bisa membangun sebuah komunitas, aku memerlukan kemampuan sebagai peneliti karena komunitas pasti membutuhkan riset untuk membuat strategi pengembangan. Keahlian sebagai crafter juga diperlukan untuk melatih kemampuan mengeksekusi dari gagasan menjadi sesuatu yang kongkrit. Kemampuan managerial udah jelas diperlukan, karena tanpa keahlian itu, mana mungkin bisa mengembangkan komunitas. Aku jadi mendapat penjelasan untuk diriku sendiri, bahwa rentang keragaman pekerjaanku itu disebabkan karena aku merasa perlu bisa mengerjakan banyak hal. Aku tipe orang yang perlu mengetahui dan memahami proses dari awal sampai akhir dan bisa menjalankannya. Bukan karena aku tidak percaya pada orang lain untuk mengerjakan tiap-tiap bagian dari proses itu, namun dengan pengetahuan itu, aku bisa mengerti pekerjaanku sendiri secara utuh. Dan tentunya, saat mendelegasikan bagian-bagian pekerjaan itu, aku tau apa yang harus kulakukan.

Bagiku, sulit untuk membuat pembeda dan pemisah, antara pekerjaan dan hidupku. Hidup adalah kerja keras itu sendiri untuk menemukan kebaruan-kebaruan dan kualitas hidup. Dan pekerjaan seperti sebuah tools untuk menggali kebaruan-kebaruan itu. Aku tidak membatasi rentang keragaman minatku dengan batasan karir atau pendalamanan satu profesi tentu. Sepanjang keragaman keahlian yang aku dapatkan dari pekerjaan-pekerjaan itu bisa memberikan banyak manfaat, bukan hanya pada diriku sendiri, namun juga pada orang lain, pada sekelilingku, mengapa tidak. Konsekuensi logis dari pilihan ini adalah, aku memang ga bisa atau akan mengalami kesulitan untuk masuk pada sebuah sistem yang sudah mapan atau sebuah sistem yang membatasi aku hanya pada satu bidang pekerjaan tertentu dengan aturan yang rigid. Karena sistem yang seperti itu akan membatasi banyak potensi yang aku miliki dan mempersempit rentang keragaman minatku itu. Karenanya, aku perlu menciptakan sistem sendiri yang bisa mengakomodasi rentang keragaman dan kebutuhan ku.

Jadi jelas bagiku, bahwa pekerjaan bukan sekedar persoalan mendapatkan uang untuk memenuhi kebutuhan praktis dalam hidup, tapi pekerjaan adalah sejumlah kesempatan untuk menemukan kualitas hidup. Itu sebabnya, penting bagiku untuk menentukan posisi tawarku dari setiap pekerjaan yang aku terima. Penting untuk menentukan tujuan dari sebuah pekerjaan di awal. Mengapa aku menerima pekerjaan yang ini, bukan yang itu. Bagaimana dengan demensi moral, waktu, ekonomi, spiritual (mendapatkan pengalaman-pengalaman baru, perspektif baru buatku itu bisa menjadi sangat spiritual). Karena tujuan dengan langkah-langkah juga mesti sinkron. Kalo ga, ya eror nanti hasilnya. Termasuk juga mempertimbangkan resikonya. Tidak ada kesempatan dan pekerjaan yang tidak mengandung resiko yang menjadi penting dalam menghadapi resiko adalah kejujuran dalam menghitung kemampuanku untuk menghadapinya sesuai dengan situasi dan kondisi. Aku ga bisa memanipulasi diriku untuk pekerjaan-pekerjaan yang resikonya sudah jelas-jelas tidak mungkin aku sanggup menanggungnya, secara fisik maupun mental. Bahkan saat mencoba pekerjaan baru atau mencoba kemampuanku pada batas yang paling jauh, itupun bukan tanpa perhitungan atau bisa dilakukan dengan modal nekat belaka. Kalau dalam ilmu sahabatku, itulah yang disebut dengan menentukan rentang kemungkinan-kemungkinan paling dekat dan yang paling jauh. Aku yakin, setiap orang jika mau melakukan perhitungan itu pada dirinya sendiri dengan jujur, dapat menemukan batas terjauh dan terdekat atau terendah dan tertinggi dari kemampuannya sendiri. Dan rentang kemampuan ini sesuatu yang bergerak terus. Dinamis, karena hidup adalah pergerakan itu sendiri.

Rasanya jika pekerjaan itu bisa mendefinisikan seseorang. Aku lebih memilih, aku yang mendefinisikan pekerjaanku, bukan pekerjaan yang mendefinisikan siapa aku. Aku adalah kebaruan-kebaruan itu sendiri yang kudapat lewat tools bernama pekerjaan dengan rentang keragaman yang luas dan membuatku mampu membangun kualitas diri sebagai manusia..

(Aku jadi geli sendiri, aku menuliskan tulisan ini tanpa sadar terpengaruh logika penjelasan MSB-First Bounded Interval Dynamic Precision hihihih... )

1 comment:

dindie said...

"aku yang mendefinisikan pekerjaanku" bisa jadi betul ya mbak...take control with everything we do.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails