Tuesday, May 19, 2009

Love in the Time of Cholera (2007)

* * *

Barang siapa percaya cinta sejati itu ada dan akan berakhir happy ending, film ini cukup mewakili keyakinan itu. Diangkat dari novel karya Gabriel Garcia Marquez dengan judul yang sama, film ini mencoba menghadirkan kemeriahan dan kait berkait peristiwa dan tokoh-tokohnya yang tidak sedikit itu.

Di sutradarai oleh Mike Newell, film ini berkisah tentang Florentino Ariza (Javier Bardem) yang menakdirkan dirinya sebagai cinta sejati Fermina Daza (Giovanna Mezzogiorno). Namun, nasib juga yang memisahkan Fermina dan Florentino, karena Fermina justru menikahi Dr. Juvenal Urbino (Benjamin Bratt.. God damn.. he's so sexy). Meski harus mengalami patah hati dan berpindah dari satu perempuan ke perempuan lain untuk mengisi hatinya yang ditinggal Fermina, Florentino tetap setia pada takdirnya, bahwa Fermina lah cinta sejatinya meski untuk bertemu takdirnya, Florentino harus menunggu berpuluh tahun.

Memang bukan hal mudah untuk memfilmkan, sebuah novel yang sangat kaya detail dan jalan hidup tokoh-tokohnya yang meriah seperti karya Marquez, untuk kemudian menghadirkannya dalam satu film yang utuh dan berhasil mentransfer 'feel' novelnya ke dalam film. Sungguh bukan pekerjaan yang mudah. Apalagi film selalu punya keterbatasan waktu. Dalam dua jam, semua ingin diceritakan sampai akhirnya, semua hanya disentuh permukaannya saja, tanpa penjelasan dan jadinya malah berkesan tempelan saja. Itu juga yang kurasa terjadi dengan film ini. Banyak sekali yang ingin di tampilkan akhirnya ya ceritanya menjadi kurang dalam. Soal ini selalu jadi dilema pembuat film yang mengangkat cerita dari sebuah novel, apalagi itu novel karya Gabriel Garcia Marquez.

Untuk sebuah hiburan, lumayan cukup menghibur, namun untuk berharap menemukan 'feel' yang sama dengan novelnya, siap-siap saja kecewa.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails