Tuesday, May 19, 2009

In The Realm of Senses/Ai No Corrida (1976)

* * * 1/2

Secara ga sengaja, nemu film ini di vertex. Seperti biasa, kalo untuk film-film yang ga aku kenal, daya tarik yang bisa memikatku untuk membelinya adalah judulnya, covernya, juga deskripsi singkat di belakangnya. Apalagi ketika ada penjelasan, film ini pernah dilarang di NY film festival, tambah penasaran. Setelah ditonton, ternyata emang cukup mengejutkan. Tentang affair antara pelayan (Sada) dan majikannya (Kichi-san). Si pelayan, memang terobsesi pada sex dan ia menjadikan majikannya sebagai budak sexnya.

Untuk film tahun 1976 mengangkat Jepang sebagai setting cerita, penggambaran sexnya memang sangat vulgar. Adegan oral sex yang saat itu dianggap sebagai perilaku sex yang sangat bejat, ditampilkan pula di film ini. Di Amerika saja, oral sex (tonton: inside deep throat) adalah perbuatan tidak senonoh yang dilarang oleh beberapa negara bagian.

Film ini sendiri diangkat dari kisah nyata sebelum perang dunia II. Skandal sex ini memang menghebohkan. Sada yang selalu berusaha mencapai kepuasan tertinggi saat berhubungan sex, melakukan tindakan sado masokism yang berujung pada kematian kichi-san. Dan yang paling brutal serta kontroversial dari perilaku sadomasokism ini, Sada memotong alat kelamin kichi-san, berjalan-jalan keliling kampung sambil menggenggam alat kelamin itu sambil tertawa-tawa bahagia.

Bagiku, Jepang punya beberapa bentuk tradisi yang menurutku 'sakit'. Hanya Jepang, yang memikirkan dengan sangat presisi, kemana darah mengalir ketika samurai menebas leher lawan, hingga darah tidak akan muncrat tapi menetes di ujung samurai lewat saluran darah di tengahnya. Komposisi minimalis dalam interior Jepang pun, menunjukan ada represi luar biasa pada diri individu untuk mengekspresikan banyak hal. Karenanya, aku melihat karakter Sada di film ini, seperti sosok perlawanan perempuan Jepang, atas dorongan seksualnya yang dengan sangat rapi dibalut lapisan kimono. Di balik ketenangan ekspresi Sada, tersimpan hasrat sex yang tak pernah terpuaskan.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails