Tuesday, May 19, 2009

A History of The Violence (2005)

* * * *

Ada apa antara David Cronenberg, tubuh, keterkoyakan dan jiwa-jiwa yang terpenjara.. Yeah.. aku baru menyadari hal ini, ketika akhirnya aku berhasil menonton A History of The Violence, setelah kepingan sebelumnya selalu macet kalo disetel. Sutradara asal Canada ini, sampai-sampai punya sebutan 'Baron of Blood' atau 'King of Vanereal Horror'. Di balik penampilannya yang santai, Cronenberg terasa intens mengekplorasi tentang arti tubuh, keterkoyakannya dan jiwa manusia yang terperangkap di dalamnya.

Aku melihat benang merah dari beberapa film Cronenberg yang kulihat: Dead Ringer (1988), Crash (1996), dimana Cronenberg seperti sengaja mengoyak-ngoyak tubuh karakter-karakter dalam filmnya, dan bereksperimen dengan bagaimana jiwa yang ada didalamnya beradaptasi dengan keterkoyakan itu. Sejak Spider (2002), Cronenberg lebih banyak menelisik jiwa manusia, dan di Spider, Ralp Fiennes memainkan karakternya dengan sangat bagus menurutku.

Vigo Mortensen di History of The Violence, menurutku aktor yang tepat memerankan Tom Stall alias Joey Cussack, tokoh yang ingin mengubur sejarah kekerasan masa lalunya yang tak pernah benar-benar bisa dihapuskan. Aku jadi ingat komentar Martin Scorsese tentang Daniel Day Lewis " He Knows the nature of anger" ketika Martin memilih Day Lewis sebagai William Butcher. Ku kira, Mortensen juga paham "nature of violence" sebagai Tom Stall. Ada beberapa scene ketika Tom menyeret istrinya Eddie (Maria Bello), di tangga, semua karakternya sebagai bapak yang ideal untuk keluarganya hilang. Semua kekejaman di masa lalunya, muncul kembali. Demikian juga saat dia membunuh dua orang perampok di restorannya yang membuat dia mendadak jadi pahlawan. Vigo menurutku sangat pas dengan karakter tokoh yang punya sisi lain dari jiwanya.. sebagian jiwanya terkurung dalam benteng yang begitu kuat. Ekspersinya sebagai orang Eropa Utara, mendukung itu. Ya dia itu Viking banget.. kalo di Asterix.. Viking selalu digambarkan sebagai orang-orang yang sangat keras, kejam dan dingin.. kita tak pernah bisa menduga sehangat apa jiwanya sebenernya.. dan menurutku, gambaran itu di munculkan dengan sangat baik dalam adegan penutup film ini, ketika Tom dan Eddie, saling bertatapan.. keduanya sama-sama meneteskan air mata.. tapi aku sendiri ga bisa menakar apa yang sesungguhnya dan sedalam apa perasaan oleh Tom Stall pada saat itu.

Yang menarik juga dari film ini adalah peran Richie Cussack yang dimainkan oleh William Hurt. Sebagai bos mafia yang sangat kejam meski dia cuma muncul sebentar, tapi menurutku actingnya oke banget. Hurt, bisa memunculkan karakter Richie_ kakak dari Tom Stall atau Joey Cussack, dan sedikit menjelaskan, kegilaan tersembunyi dalam diri adiknya.. menarik.

1 comment:

IBS said...

iya, film ini emang menarik. Aku suka sama endingnya. Bener-bener suka! (^_^)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails