Friday, December 12, 2008

Langitnya, Masih Langit yang Sama

Foto by tarlen

Suatu hari, teman baikku menenangkanku saat aku panik berat karena akan menempuh perjalanan penting dalam hidupku. "Tenang saja, langitnya masih langit yang sama, Tuhannya juga masih Tuhan yang sama, bilang saja pada langit, pada angin kalo kamu butuh ditemani, maka saya akan datang padamu lewat langit, lewat angin, lewat dedaunan..."

Seketika saja, semua kepanikan menguap entah kemana. Dan benar saja, di tempat asing itu, saat aku merasa sendirian, aku memandangi langit. "Hey langit, apakabarmu? Aku rindu rumah, aku rindu teman-temanku, sampaikan salamku pada mereka ya.." Begitu pula pada angin "Angin, kirimkan bau bunga sakura di musim semi ini pada ibuku, pada orang-orang yang kucintai, aku ingin mereka merasakan keindahannya dan harumnya.."

Sejak itu, aku meyakini, semesta selalu hadir dan ada. Dia terhubung dengan hidup dan kehidupan yang kujalani. Dia ada menaungi perjalananku. Meski manusia seringkali mencoba memutuskan keterhubungan itu, tapi semesta selalu setia menemani.

Pada langit malam gudang selatan, dan bulan yang termaram terbalut awan, aku menitipkan pesanku "sampaikan pada resah tidurnya.. aku berdoa untuk kebahagiaanmu selalu..pada semesta kuminta, nyenyakkan tidurmu, selimuti dengan mimpi yang indah.. langitmu, masih langit yang sama denganku.. saat kita berpisah dan saat kita bertemu lagi, nanti..."

gudang selatan, 23:25

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails