Skip to main content

Tak Ada yang Hilang, Semuanya Hanya Berubah..


Drawing karya R.E. Hartanto

"Aku bagian dari alam semesta, dan rumah jiwaku adalah bagian terkecil dari semesta itu sendiri. Ketika menyadari aku bagian dari yang lain, hidupku mulai saat ini adalah persoalan bagaimana aku membaginya pada yang lain. Apakah ini akan jadi kebohonganku yang berikutnya? Jika ternyata aku gagal menepatinya, yang jelas aku ga akan menyangkalnya."

Aku menulis ini pada 1 Januari 2007. Saat itu, aku merasa diriku ini seringkali berbohong dengan sederet resolusi di awal tahun yang seringkali ga kupatuhi. Saat itu, aku akhirnya menulis penanda perjalanan hidupku yang pada tahun 2007 lalu genap 30 tahun dimana aku mulai membangun rumah jiwaku yang baru,

Tanpa terasa, aku genap memutari waktu. Kembali bertemu tanggal 1 Januari 2008. Lingkar tahun usiaku bertambah satu. Melihat lagi apa yang terjadi dalam lingkaran waktu satu tahun lalu, rasanya menjadi luar biasa. Tahun 2007 adalah tahun perubahan. Seperti quote favoriteku dari Morpheus Lord of Dream, "everything change, but nothing really lost". Banyak hal tak terduga terjadi di tahun 2007 dan itu beneran mengubah arah dan tujuan hidupku.

***

Peristiwa besar yang tak kuduga-duga adalah kepindahan tobucil dari kyai gede utama juga common room yang tidak lagi menjadi bagian dari hidupku. Kepindahan dan perpisahan ini, membawa ku pada jalan baru, tempat baru, tujuan baru, arah baru, tantangan baru dan kesadaran tentang pentingnya menjadi diri sendiri. Mendefinisian apa itu tujuan bersama, cita-cita bersama, komitmen bersama, negosiasi, memanfaatkan dan dimanfaatkan, menjadi oportunis atau memilih jalan sendiri dan menjadi diri sendiri, bersetia pada keyakinan, bersabar pada proses.. banyak.. banyak sekali pelajaran berharga dari pengalaman ini.

Dan tempat baru juga berarti memulai kehidupan baru, seperti merestart semuanya dari awal lagi, namun semuanya ternyata tak seberat yang kukira. Keyakinan bahwa pintu baru selalu membawa jalannya sendiri, menuntunku pada banyak jalan yang tak pernah kuduga sebelumnya. Semua seperti menunjukan pada keyakinan, bahwa apa yang kuputuskan sebagai hidup baru di tempat baru adalah jalan yang tepat. Banyak kemudahan, pertolongan dan ketulusan yang membuat jalan itu mudah untuk ditempuh.

Sehingga kemudahan dan ketulusan yang hadir, membuat semua kemarahan, kesedihan dan kekecewaan yang kurasakan atas pengalaman ini, menjadi tak ada artinya. Tidak ada yang hilang sesungguhnya, semua hanya berubah dan aku menemukannya kembali dalam rasa yang berbeda.

***
Lalu, aku sempat berjarak sebentar dari Bandung, kembali pada sahabat dan menemukan ketulusan darinya. Menyadari sisi diriku yang lain sebagai tante dari bocah-bocah yang sudah kuanggap sebagai keponakanku sendiri. Aku belajar melayani mereka dengan tulus, menemukan kembali keberanian untuk percaya dan bersabar. Kehangatan persahabatan, kehangatan kasih sayang yang tulus yang menganggapku tante kesayangan mereka, menepis semua rasa takut saat jalan baru dan pintu-pintu baru itu harus ku tempuh. Aku merasa beruntung menemukannya. Aku merasa diriku menjadi penuh dengan cara yang berbeda.

***

Begitulah, ada perpisahan, namun ada pula perjumpaan. Perjumpaan dengan orang-orang yang tak pernah kukenal sebelumnya, atau bertemu kembali dengan orang-orang yang pernah berpapasan, dan kini berpapasan kembali dalam situasi dan rasa yang berbeda. Dan setiap perjumpaan selalu membawa pesannya sendiri. Membawa hal baru yang memberi kontribusi pada perubahan itu. Beberapa perjumpaan memberi kesan mendalam pada hidupku. Perjumpaaan di lorong hati , ketika sadar ada saat dimana diri tak sanggup menjalaninya sendirian. Perlu tangan lain untuk saling berpegangan, perlu diri lain untuk saling berpelukan saat menelisik bagian diri yang selama ini sering terabaikan dan enggan untuk dijenguk..

Terima kasih untuk berjalan bersama menyusuri lorong hati ..
Terima kasih untuk semua waktu sarapan yang susah payah kita temukan..
Terima kasih telah mengajarkan aku bagaimana menjadi fair pada hidupmu, hidupku, pada setiap kesalahan yang pernah kita buat.. dan memaafkannya..
.....


***

Dan setiap perubahan selalu membawa lompatannya sendiri. Semua perubahan yang terjadi mengantarku pada satu lompatan besar dalam hidupku. Kesempatan besar datang, menutup tahun 2007 dan mengantarku memasuki tahun 2008, dengan kebaruan-kebaruan hidup yang telah menunggu di depan sana.

Setiap hari adalah hari baru, dimana jiwaku ini, membangun rumahnya yang baru dari bongkahan-bongkahan pengalaman baru setiap harinya. Setiap hari adalah kesempatan untuk menyusunnya menjadi rumah yang nyaman dan hangat bagi jiwaku juga bagi jiwa-jiwa lain yang berbagi hidup didalamnya...

Comments

meity said…
Ayo Tarlen!

Happy New Year 2008!
New Year
New Hope
New Spirit of Life
verlita said…
met tahun baru...

duhh cerita tentang loronghati, mengena bangettt!!!

sukses selalu yah...
verlita (http://iverlita.wordpress.com) said…
happy New Year...

duhh cerita tentang lorong hati mengena banget...

nb : ga tau gmn caranya ngisi komen di blogspot :D

Popular posts from this blog

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…

The Ballad of Jack and Rose

Entah kenapa aku senang sekali mengulang dan mengulang dan mengulang menonton film The Ballad Jack and Rose. Kisah bapak dan anak, hidup di sebuah tempat terpencil dengan idealisme tinggalan jaman hippies, sebagai environmentalis. Sampai akhirnya realitas berkata, “Rose, ayahmu Jack Slavin, sekarat sayang. Kau tak akan hidup selamanya bersamanya. Dia akan mati, dan kau harus terima kenyataan itu.” Yeah right, apakah aku pernah membayangkan bapakku mati? tentu saja tidak. Bahkan Rose sekalipun, meski dikisah itu, Rose tau, kondisi paru-paru Jack sudah sedemikian parahnya. Tapi saat kematian itu datang, rasanya terlalu berat untuk bisa menerima itu. Diriku sendiri, di detik-detik terakhir kematiannya, sulit mempercayai bahwa hal itu terjadi di depan mataku. Kukira, semua anak perempuan yang sangat-sangat sangat menyayangi bapaknya, tak pernah membayangkan bapaknya kan mati suatu hari nanti. Begitu pula sundea temanku, si anak bapak, yang tak bisa membayangkan, bahwa suatu hari nanti dia…

Little Children (2006)

****1/2

(kalo akhir-akhir ini aku begitu membabi buta membuat review film, ini dalam rangka festival film akhir tahun yang sudah aku lakukan dalam dua tahun terakhir ini. selama desember ini aku menonton film sebanyak-banyaknya.. yang jelas dokumentasi tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya.. heheheh minimal ada usaha bikin review)

Pertama, poster film yang dibintangi Patrick Wilson dan Kate Winslet ini menggodaku untuk menontonnya. Kedua, tentu saja tema perselingkuhan dan drama rumah tangga, selalu menarik untuk cermati. Menambah ilmu dan referensi untuk memahami kehidupan berumah tangga. Itu sebabnya film ini jadi pilihan. Todd Field, sang sutradara, menggarap film ini sebagai gambaran kehidupan rumah tangga moderen kelas menengah di Amerika, tapi kukira cerita ini terjadi juga disini. Brad Adamson (Patrick Wilson), sarjana hukum lulusan Harvard yang gagal jadi pengacara. Akibatnya, dia harus mengambil peran sebagai bapak rumah tangga yang mengurus anak laki-lakinya.Sementara ist…