Skip to main content

Posts

Showing posts from August, 2007

Vitalogy Health Club: Sembuh atau Ngga Mau Sembuh?

Foto by tarlen, Pantai Sundak 2005


Sebuah chatting yang cukup intens terjadi semalam, bersama temanku seorang mantan redaktur. Aku berhasil menahannya di kantor sampai hampir pukul 22.30, padahal biasanya pk. 17.00 dia udah pamitan pulang. Tiba-tiba saja kami jadi dekat. Di dekatkan oleh Yahoo Messanger, karena jika dia datang ke tempatku, dia lebih memilih diam dan berbincang dengan buku-buku yang ada di tobucil daripada berbincang denganku. "Dalam diam pun, masing-masing kita sudah bicara banyak," begitu alasannya.

Bukan dia yang akan kubicarakan disini, tapi apa yang berusaha dia katakan dan aku baru mulai memahaminya. Setiap kali aku membicarakan bapak, temanku itu pasti langsung bilang: "nah.. nah.. mulai lagi.. kamu belum sembuh rupanya." Dan dengan kengeyelanku itu akau akan bersikeras bilang: "Aku udah sembuh!" padahal pada saat yang sama hatiku sendiri bertanya: 'Iya gitu udah sembuh?'. Ketika aku masih membicarakannya berarti aku belum sem…

Heart Sweet Heart My New Heart

Christina's World, by Andrew Wyeth

Jika diumpakan, hatiku ini seperti sebuah rumah berkamar-kamar. Ada kamar utama, kamar tamu, kamar mandi, dapur, teras belakang, halaman depan, tempat kerja dan ruang-ruang lain yang fungsinya masih belum terdefinisikan dengan jelas. Sebagai sebuah rumah, tentunya rumah itu butuh pondasi yang kuat, bentuk yang artistik, serta pembagian ruang yang sistematis bergantung kebutuhan. Tujuannya tentu saja untuk membuat penghuninya merasa nyaman tinggal di dalamnya.

Sebagai sebuah rumah, ku bayangkan hatiku itu seperti Little House on the Prairie, kecil di tengah padang rumput yang luas. Leluasa untuk bergerak, namun hangat dan nyaman untuk berlindung saat badai menerjang. Aku tak suka rumah yang besar dan megah. Karena kemegahan sering kali tak mencerminkan kehangatan. Aku lebih memilih rumah mungil, tidak besar, dengan barang-barang yang sederhana saja tapi fungsional, ada sentuhan kerajinan tanganku pada setiap detail ruangnya karena aku senang member…

Surat Buat Ibu

karya titarubi

Ibu,
setelah kejadian kemarin, sulit bagi saya untuk bisa menerimanya begitu saja. karena bagi saya, kejadian kemarin itu mematahkan diri saya..Begini ibu, terserah ibu apakah ibu menganggap saya memahami hidup ibu atau tidak. tapi yang jelas saya ingin ibu tau sejelas-jelasnya.. saya sudah ngga tahan lagi dengan sikap ibu yang selalu keras pada diri ibu sendiri. sikap ibu yang selalu merasa hidup sendiri, sikap ibu yang menganggap semua beban kehidupan ini, ibulah yang paling berat menanggungnya. saya sudah bosan dengan sikap ibu yang seperti itu. menyakitkan ya mendengar saya bicara seperti ini pada ibu? maaf kan saya.. tapi saya pada akhirnya terpaksa bersikap keras pada ibu untuk membuat ibu menyadari hal itu.

Ibu tau, sikap keras ibu itu bukan hanya melukai diri ibu sendiri.. tapi juga anak-anak ibu.. terutama saya bu... sikap ibu yang keras itu membuat ibu sulit saya raih bu... ibu ada di dekat saya.. tapi mengapa begitu sulit bagi saya untuk menjangkaunya... kenapa…