Skip to main content

Last Time I Commited Suicide

Foto by tarlen

Secara ga sengaja, pam, cerita tentang enam orang temannya yang dalam 4 bulant terakhir ini mencoba bunuh diri tapi gagal. Cerita ini kemudian mendorongku, cici, pam, dan dame membahas tentang hal ini dalam perjalanan menuju pertemuan spirituality anonymous siang tadi di Selasar Sunaryo. Meski belum pernah mencobanya, namun kami berempat ternyata pernah terpikir untuk bunuh diri, di masa-masa kegelapan kami masing-masing.

Pertanyaan paling mendasar muncul, 'apa sih yang mendorong masing-masing dari kami sempat terbersit pikiran untuk bunuh diri?' jawabannya ternyata hampir sama. Pada satu titik, kami ternyata pernah mengalami kondisi, dimana kami tak tau lagi bagaimana kesedihan, tekanan, persoalan, kekosongan, kesepian bla..bla..bla.. itu harus diatasi. Itu puncak keputus asaan manakala, kami tak tau lagi bagaimana harus menyikapi kehidupan ini.

***

Aku sempat terpikir untuk bunuh diri, saat aku mengalami kerinduan yang teramat sangat pada bapakku beberapa tahun yang lalu. Saat itu, aku merasa ada kekosongan yang amat sangat dalam diriku, karena perasaan kehilangan itu. Dan kian hari, kekosongan itu bertambah besar dan menelan diriku. Aku merasa, dunia begitu sepi, karena tak ada lagi orang yang paling bisa mengerti aku seperti bapak. Aku menutup diri dari kemungkinan untuk menemukan orang lain yang bisa mengisi kekosongan itu. Akibatnya, aku ditelan oleh kekosongan yang kubuat sendiri.

Aku memang belum pernah mencoba secara serius untuk bunuh diri pada saat itu. Tapi bangun jiwaku, saat itu memang runtuh perlahan-lahan. Hampir dua tahun, aku tak bisa melepaskan diri dari segala macam obat tidur, penenang sampai relaksan otot, karena psikosomatis yang kian hari kian akut. Dokter langgananku terpaksa menambah dosisnya. Dari dua macam racikan sampai enam macam obat racikan dosis tinggi. Namun tetap saja, aku tak menemukan ketenangan ketika aku mengalami kekosongan itu. Yang ada, fisikku malah semakin kacau dan kondisi psikologisku semakin buruk. Alih-alih membuatku lebih baik, kondisi ini malah membuatku semakin buruk dan putus asa. Pada titik ini, beberapa kali aku terpikir untuk bunuh diri. Pertimbangannya sangat-sangat konyol, karena aku pikir kalo aku mati, aku bisa bertemu bapakku dan selesailah semua kekosongan yang menggelisahkan ini.

Beruntung, karena disaat klimaks kegelisahan itu aku menemukan kesadaran untuk 'menyerah'. Menyerahkan seluruh kekosongan ini pada si EmpuNya hidup. Meski berat, namun kesadaran, bahwa hidup tidak hanya berputar di sekeliling kesedihanku saja, lambat laun, membantuku melalui klimaks itu. Aku seperti dipaksa untuk melihat hidup yang lain. Melihat kekosongan-kekosongan lain yang juga dirasakan orang lain. Yeah, ternyata aku bukan satu-satunya orang yang termalang di dunia. Aku punya teman. Punya banyak teman yang mengalami kemalangan yang jauh lebih dasyat dariku. Penyerahanku kemudian menjadi kekuatanku untuk melawan kekalahan dan keputus asaanku. Seperti taichi, keputus asaan dan kekosongan itu menguras energiku begitu besar. Titik klimaks keputus asaan itu, sebenernya disisi yang lebih positif, jadi turning point, ketika energi negatif yang menguras fisik dan jiwaku itu, bisa berubah jadi energi positif yang juga sama besarnya. Mungkin seperti kekuatan dendam yang bisa berubah jadi kekuatan cinta.

Yang kemudian menjadi luar biasa, adalah ketika energi negatif itu bisa kuubah menjadi energi positif, dia menjadi magnet yang sedemikian dasyat, dan bisa menarik energi positif lain untuk mengisi kekosongan yang pernah aku rasakan. Toh hukum energi pun mengatakan, bahwa energi itu tak bisa dimusnakan, tapi dia bisa berubah bentuk. Manusia dan kemanusiaannya dalam keseharian menjalani hidup adalah persoalan bagiamana manusia itu mampu mengubah energi itu.

Saat memasuki usia 27 tahun, aku terserang vertigo akut. Dunia berputar begitu dasyat dan tubuhku ga bisa menerima itu, sampai aku muntah-muntah terus selama 3 hari. Serangan itu terjadi empat hari sebelum hari ulang tahunku. Saat itu aku berpikir, kematianku sudah sedemikian dekat. Aku sampai mengirimkan personal message untuk beberapa orang yang begitu penting dalam proses transformasi energiku (dari negatif ke positif), bilang pada mereka, seandainya aku mati dalam 30 menit kedepan, aku sangat beruntung dan berterima kasih, karena aku pernah mengenal orang-orang yang begitu berarti, seperti mereka. Personal messageku ini sempat membuat panik beberapa orang. Disangkanya itu adalah pesan terakhirku sebelum aku memutuskan bunuh diri. Padahal saat vertigo menyerangku itu, yang ada saat itu adalah kepasrahan pada skenario hidupku yang hanya bisa kujalani, tapi tak pernah bisa kuketahui. Aku hanya menduga-duga saja, bahwa aku akan mati dalam waktu dekat dan ga mungkin hidup lebih dari 27 tahun. Namun lagi-lagi, itu adalah titik nadirku yang lain, saat penyerahan diri pada kehendak yang lebih besar itu, justru memberiku titik pencerahan baru.

***

Sekarang, kalo aku takut menjalani hidupku.. menjalani kesedihanku, menjalani kekosonganku, menjalani kegelisahanku dan yang lain-lain, aku berusaha mencari teman.. karena aku yakin, di dunia ini sesungguhnya banyak orang yang sama takutnya seperti aku..

Beruntung sekali aku, karena bertemu dengan teman-teman yang mau berbagi pengalaman 'zero point' mereka masing-masing. Jujur saja, aku akui, pada titik terendah kami masing-masing, sesungguhnya kami begitu ketakutan. Ketakutan yang sedemikian rupa yang membuat kami putus asa untuk bisa menghadapinya. Namun setelah, kami bisa cukup terbuka untuk membagi pengalaman itu, aku pribadi merasa seperti sekumpulan penakut yang sedang belajar jadi pemberani. Berani menghadapi hidup.

Comments

Anonymous said…
My life is muuuuuch more harder than urs
Anonymous said…
Well written article.

Popular posts from this blog

Notes on a Scandal (2006)

* * * 1/2

Judi Dench memang tidak perlu di ragukan lagi aktingnya. Berperan sebagai seorang guru, perawan tua, bernama Barbara Covett. Kesepian, hidup dengan seekor kucing dan punya kecenderungan lesbian yang tak berani dia ekspresikan secara terbuka. Kisahnya dimulai saat Sheba Hart (Cate Blanchett), guru kesenian bergabung dengan sekolah tempat Barbara bekerja.

Dalam sekejap, pesona Sheba memikat Barbara, rekan gurunya yang lain dan seorang murid berusia lima belas tahun bernama Steven Connolly (Andrew Simpson). Dengan mudah Steven memanipulasi Sheba dengan cerita-cerita tentang dirinya yang mengundang simpati. Skandal guru dan murid pun tak bisa dihindari. Barbara yang mengetahui skandal ini, merasa bertanggung jawab melindungi Sheba supaya rahasia skandal itu tak terbongkar. Namun, diam-diam Barbara memanfaatkan Sheba untuk mengisi kekosongan dan kesepiannya selama ini. Barbara mencatat skandal tersebut dalam buku hariannya dan fantasi tentang kedekatannya dengan Sheba. Sampai akhir…

Anatomy of Hell (2004)

* * *

Nampaknya aku perlu memahami dan mengerti bagaimana orang Perancis bercerita. Seringkali, aku ga mudeng sama konsep, cerita, dan bahasa visual mereka, karena aku merasa seperti ga ada klimaksnya. Kejutan ada, tapi seringkali datang tiba-tiba dan bikin kening berkerut, karena.. "bentar, jadi sebenernya film ini tentang apa ya?"

Ya begitu juga aku merasakan Anatomy of Hell. Film yang digarap oleh sutradara kontroversialm, Catherine Breillat. Di Film ini, Catherine secara frontal dan vulgar mencoba menjelaskan tentang sisi keperempuanan yang selama ini seringkali tak dipahami oleh laki-laki dalam relasi seksual. Dibintangi oleh ex bintang porno Rocco Siffredi serta model Chanel dan Gaultier, Amira Casar, bagiku terasa sangat teatrikal. Dialognya, adegannya. Bahkan dalam adegan-adegan sex yang begitu vulgar. Jangan bayangkan, kalo film ini sekedar film tripel x. Bagiku, apa yagn ingin disampaikan Breillat sebenernya sesuatu yang menjadi keseharian dan begitu privat bagi pere…

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…