Skip to main content

Perkembangan Komunitas Film Bandung Tahun 2002: “Support and Enjoy your Own Videos!”

“Bandung? Anak Bandung mah cuma bisa mulai tapi ngga bisa mempertahankan apa yang sudah dimulai!” Begitulah komentar beberapa orang ketika ditanyai mengenai perkembangan perfilman di Bandung. Saya hanya tersenyum mendengarnya, dalam hati saya membenarkan komentar itu. Tapi memulai masih lebih baik daripada tidak sama sekali. Jika mau jujur, siapa komunitas film di Bandung yang cukup berpengaruh? Apa karya mereka yang cukup menonjol yang pantas diperhitungkan dalam geliat kebangkitan perfilman nasional? Sulit untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Atau malah bukan seperti itu pertanyaannya. Ataukah sebaiknya lihatlah Bandung sebagai Bandung.

Sebut saja Forum Film Bandung yang cukup berpengaruh pada dasawasa 80 an. Lalu, sekitar dua tahun di penghujung 90an, dimana Bandung gempita dengan semangat komunitas-komunitas pecinta film yang membentuk Kine Klub. Mulai dari kampus-kampus, cafe sampai studio seniman membuka diri untuk kegiatan apresiasi film. Namun di tahun 2002 tidak lebih dari lima yang masih bertahan dengan kegiatannya. Dan Forum Film Bandung? Bertahan sebatas seremonial penganugrahan award.

Memang, tidak banyak ajang film yang cukup menjadi barometer perkembangan film komunitas film di Bandung. Meski Festival Film Independen garapan Konfiden, pertama kali diadakan di Bandung, namun kelanjutan ajang serupa selalu saja berhenti sebatas gagasan. Pusat kebudayaan asing seperti CCF, Erasmus Huis dan British Council, yang memboyong festival filmnya ke Bandung, juga tidak menampilkan pilihan selengkap Jakarta.

Jika seperti mode yang seringkali berulang, tahun 2002 ini, apresiator film di Bandung bisa bersenang hati, bayak event film yang telah berlangsung maupun akan berlangsung di kota Bandung. Mulai dari British Film Festival, Festival Sinema Perancis, JIFFEST Film Travelling yang semuanya memang kegiatan tahunan, dan tahun ini pula Dutch Film Festival sempat mampir di Bandung meski publikasinya tidak segencar event film serupa.

Peristiwa lain yang penting untuk dicatat adalah Bandung Video, Film and New Media Art Forum, ajang eksibisi film, video dan performance art yang mengeksplorasi media baru dalam karya rupa dan pertunjukan, dan film menjadi media baru yang terus diekplorasi. Sebuah sinergi yang patut dicermati. Event seperti ini bisa menjadi penanda sekaligus barometer perkembangan film atau video art, yang dapat menjadi eksplorasi visual artistik, bahkan mungkin referensi artistik dunia perfilman kita. Hanya saja untuk event seperti ini, saya selalu cemas, jika ini adalah peristiwa yang lahir sekali sesudah itu mati.

Tak kalah menarik pada event yang akan datang, yaitu pada pertengahan Oktober. Apa yang dilakukan oleh kelompok yang menamakan dirinya TRAFFIC (Territorial Research For Independent Film Community), yang akan menggelar Bandung Hair Cut Film Festival 2002 yang menampilkan video dokumentasi lokal band-band Bandung dan film-film dokumentasi musik. Dengan upaya mengusung wacana sub kultur Bandung yang kuat, event ini merupakan eksibisi film perjalanan musik baik yang mempengaruhi maupun yang dipengaruhi dalam komunitas musik Bandung. Maka sebut saja film dokumenter Grunge From Seattle (Seattle Sound) dimana pada pertengahan 90-an, Seattle Sound memberikan pengaruhnya yang kentara dari mulai musik dan gaya berpakaian anak muda Bandung. Karya-karya Nirvana, Pearl Jam, Soundgarden, seolah menjadi lagu wajib di setiap pertunjukan musik pada masa itu. Pada dekade itu pula komunitas-komunitas film ada dan bergerak masing-masing. Berkarya sebagai sebuah kesenangan, jika disebut sebuah gerakan pun, tidak terdengar iramanya.

Apa yang dilakukan TRAFFIC sendiri masih dalam rangka pemetaan komunitas film di Bandung saat ini. Upaya mereka menggelar event berbasis sub kultur Bandung, mengobati kerinduan banyak pihak yang mendambakan event yang jadi penanda identitas kultural anak muda Bandung. Kelompok-kelompok sub kultur Bandung ini memiliki karakter tersendiri yang tercipta atas pemahaman Think Globally Act Locally, menjadi bagian dari masyarakat global tanpa harus kehilangan ciri khas lokal dan kepekaan lokal. Ini menarik, karena ditengah-tengah arus kebangkitan dunia film nasional, kelompok ini menyikapinya dengan membaca ulang peta lokal dan mencoba menampilkan wacana sub kultur yang selama ini termarjinalkan, menjadi resistan, sekaligus memiliki kekuatannya sendiri di Bandung.

Berkembangnya distro yang memiliki peranan penting dalam mendistribusikan mini album, clothing lokal, penyebaran publikasi acara sub kultur, dan yang tak kalah penting adalah dukungan finansial untuk gerakan sub kultur Bandung. Majalah lokal Bandung seperti Trolley (almarhum), Ripple dan Board Riders, serta Zine komunitas, muncul menjadi agen mediasi event-event sub kultur Bandung. Semua ini menjadi scene yang khas dalam perkembangan identitas kultural anak muda Bandung, sekaligus juga potensi alternatif untuk terciptanya jalur distribusi independen bahkan warna baru dalam perkembangan wacana perfilman lokal maupun nasional.

Hal lain yang justru tidak disangka-sangka di tahun 2002 ini, muncul dari anak-anak SMP di dua Sekolah Menengah Pertama di Bandung : SMPN 9 (Hanya Kacamata yang Tahu jawabannya) dan SMP Taruna Bakti (Bingkisan), Film mereka dari hasil workshop karya Kita Bengkel Film Pemula (Bandung, 2001), terpilih sebagai 4 film pilihan dewan juri (2 diantaranya dari Bandung), pada Malam Penghargaan Karya Kita, Bengkel Festival Film Pemula, di Jakarta, 11 Agustus 2002 yang lalu, setelah bertarung dengan karya-karya teman-teman sebaya mereka dari beberapa daerah di Indonesia (Yogyakarta, Surabaya, Makasar, Jakarta).

Dari hiruk pikuk event film yang digelar, juga kemunculan baru komunitas-komunitas film di Bandung, semoga ini menjadi pertanda, geliat komunitas film Bandung bukan sekedar gerakan malas-malasan yang sesudah itu kembali tidur, tapi lebih pada keberanian untuk menjadi diri sendiri, menampilkan identitas kulturalnya sebagai bagian dari masyarakat global. Jadi, bagi perfilman Bandung sekarang, Support and Enjoy Your Own Videos, sementara cukuplah!

Tulisan ini pernah dimuat di majalah Aksara, 2002

Catatan: Pada saat tulisan ini selesai di buat, ternyata acara TRAFFIC batal diselenggarakan karena ketidak tersediaan dana dan sumber daya yang memadai.

Comments

Popular posts from this blog

Notes on a Scandal (2006)

* * * 1/2

Judi Dench memang tidak perlu di ragukan lagi aktingnya. Berperan sebagai seorang guru, perawan tua, bernama Barbara Covett. Kesepian, hidup dengan seekor kucing dan punya kecenderungan lesbian yang tak berani dia ekspresikan secara terbuka. Kisahnya dimulai saat Sheba Hart (Cate Blanchett), guru kesenian bergabung dengan sekolah tempat Barbara bekerja.

Dalam sekejap, pesona Sheba memikat Barbara, rekan gurunya yang lain dan seorang murid berusia lima belas tahun bernama Steven Connolly (Andrew Simpson). Dengan mudah Steven memanipulasi Sheba dengan cerita-cerita tentang dirinya yang mengundang simpati. Skandal guru dan murid pun tak bisa dihindari. Barbara yang mengetahui skandal ini, merasa bertanggung jawab melindungi Sheba supaya rahasia skandal itu tak terbongkar. Namun, diam-diam Barbara memanfaatkan Sheba untuk mengisi kekosongan dan kesepiannya selama ini. Barbara mencatat skandal tersebut dalam buku hariannya dan fantasi tentang kedekatannya dengan Sheba. Sampai akhir…

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…

Anatomy of Hell (2004)

* * *

Nampaknya aku perlu memahami dan mengerti bagaimana orang Perancis bercerita. Seringkali, aku ga mudeng sama konsep, cerita, dan bahasa visual mereka, karena aku merasa seperti ga ada klimaksnya. Kejutan ada, tapi seringkali datang tiba-tiba dan bikin kening berkerut, karena.. "bentar, jadi sebenernya film ini tentang apa ya?"

Ya begitu juga aku merasakan Anatomy of Hell. Film yang digarap oleh sutradara kontroversialm, Catherine Breillat. Di Film ini, Catherine secara frontal dan vulgar mencoba menjelaskan tentang sisi keperempuanan yang selama ini seringkali tak dipahami oleh laki-laki dalam relasi seksual. Dibintangi oleh ex bintang porno Rocco Siffredi serta model Chanel dan Gaultier, Amira Casar, bagiku terasa sangat teatrikal. Dialognya, adegannya. Bahkan dalam adegan-adegan sex yang begitu vulgar. Jangan bayangkan, kalo film ini sekedar film tripel x. Bagiku, apa yagn ingin disampaikan Breillat sebenernya sesuatu yang menjadi keseharian dan begitu privat bagi pere…