Skip to main content

Apa Arti Sebuah Nama

Seorang teman, sebut saja Dewi Puspita mengadu lewat Yahoo Messanger. Dirinya seorang perupa perempuan mendapat undangan dari tim kurator event seni rupa bergengsi dua tahunan yang akan diselenggarakan bulan September mendatang. Teman saya mengadu dirinya kesal dan jengkel pada tim kurator pameran. Untuk kesekian kalinya undangan yang ditujukan untuknya ditulis sebagai Dewi Harsono, bukan Dewi Pustpita. Harsono, suaminya juga perupa terkenal di negeri ini. Untuk banyak orang penulisan nama itu terkesan sepele, tapi bagi teman saya, hal itu sangat prinsipil. Ia menegur tim kurator untuk persoalan itu. Sebagai perupa yang mandiri secara ide dan gagasan, dia merasa tidak diakui kekaryaannya karena selalu disangkut pautkan dengan nama suaminya. Seolah tanpa nama suaminya, dirinya tidak diakui sebagai seorang perupa. Setelah beradu argumen, tim kurator meralat nama yang tertera pada undangan yang ditujukan pada teman saya itu.

Dalam kesempatan yang berbeda, teman yang lain, sebut saja Siska, mengeluhkan hal yang serupa. Suaminya, Albert, dikenal sebagai pria yang cukup populer di kota tempat saya tinggal. Akibatnya, teman saya selalu dikenali orang sebagai Siskanya Albert. Seakan-akan jika teman saya menyebut dirinya sebagai Siska, tanpa embel-embel nama suami, orang-orang tidak mengenali dan mengakui keberadaannya. Seringkali Siska tak bisa berbuat apa-apa untuk membantah hal ini. Bagi Siska, mau diapakan lagi, toh suaminya memang lebih popular di banding dirinya. Akhirnya Siska hanya bisa menerima dikenali sebagai Siskanya Albert.

Begitu pula jika kita menonton TV series, the Sopranos, di mana identitas Carmela selalu dikaitkan dengan Anthony Soprano, suaminya yang boss mafia itu. Semua orang selalu takut berteman dengan Carmela karena dia adalah istri Anthony Soprano. Padahal Carmela adalah pemeluk katolik yang taat yang sebenarnya tidak setuju dengan praktek Mafioso yang dilakukan suaminya. Tapi lingkungan terlanjur menulis namanya sebagai Carmela Soprano, perempuan yang menjadi berbahaya dan kejam hanya karena dia menikahi seorang yang dicintainya yang kebetulan bernama Anthony Soprano, boss mafia dari New Jersey. Karena terkondisikan oleh sekelilingnya, akhirnya Carmela memilih untuk mengambil banyak keuntungan dari nama besar suaminya.

Saya yakin persoalan seperti itu seringkali terjadi disekeliling kita. Untuk sebagian besar perempuan mengambil sikap seperti Siska atau Carmela. Jarang yang mau ngotot beradu argumen seperti Dewi. Seandainya situasinya dibalik undangan untuk Harsono ditulis kepada Harsono Dewi atau Harsono Puspita, juga Albert dikenali sebagai Albertnya Siska, tetap saja menjadi persoalan. Juga untuk beberapa orang yang sudah dikondisikan sejak kecil. Identitas mandiri (nama yang diberikan kepadanya ketika dia lahir) seringkali dinihilkan, manakala ada nama (keluarga atau suami) yang “powerful” untuk mempengaruhi sekelilingnya.

Dengan dalih untuk meneruskan tradisi keluarga atau mendukung suami, perempuan dalam system keluarga yang patriarchal diposisikan sebagai subordinasi yang membuat dirinya tak bisa menerakan identitasnya secara mandiri. Apapun yang dilakukan selalu di sangkut pautkan identitas lain yang tertera pada nama belakangnya. Keberhasilan atau prestasi selalu di klaim sebagai keberhasilan atau prestasi kolektif (keberhasilan suami atau keluarga dalam ‘membina’ istri atau anak perempuannya). Tapi kegagalan kemudian menjadi beban social karena nama suami atau keluarga menjadi tercoreng yang berarti juga kegagalan kolektif.

Konstruksi social seperti ini, tak memberi ruang bagi individu untuk bisa tampil sebagai individu yang mandiri dan mengembangkan seluruh potensi yang dimilikinya. Ruang-ruang dimana individu bisa mengembangkan identitasnya dan potensinya secara mandiri menjadi sulit terwujud, karena konstruksi social tidak memberi kesempatan dan ruang bagi kemandirian yang melahirkan banyak inisiatif baru. Padahal banyak perubahan social yang membawa dampak positif dalam masyarakat yang diawali oleh inisiatif dan kemandirian individu.

Lantas nama menjadi begitu penting untuk menandai identitas individu. Nama bukan sekedar nama yang bisa di begitu berikan begitu saja. Nama menjadi bagian terkecil dari konstruksi social yang diterakan pada diri individu sejak dia lahir ke dunia. Nama lah yang kemudian membentuk cara individu memandang dirinya, potensi dan posisinya dalam lingkungan sosial. Ketika kita menerakan nama keluarga atau nama suami, tanpa sadar kita telah membebani individu dengan beban social yang bisa jadi malah mengekang kemandiriannya untuk membentuk identitasnya sendiri.

KGU8, 10 maret 2005
Untuk JP online

Comments

Popular posts from this blog

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…

The Ballad of Jack and Rose

Entah kenapa aku senang sekali mengulang dan mengulang dan mengulang menonton film The Ballad Jack and Rose. Kisah bapak dan anak, hidup di sebuah tempat terpencil dengan idealisme tinggalan jaman hippies, sebagai environmentalis. Sampai akhirnya realitas berkata, “Rose, ayahmu Jack Slavin, sekarat sayang. Kau tak akan hidup selamanya bersamanya. Dia akan mati, dan kau harus terima kenyataan itu.” Yeah right, apakah aku pernah membayangkan bapakku mati? tentu saja tidak. Bahkan Rose sekalipun, meski dikisah itu, Rose tau, kondisi paru-paru Jack sudah sedemikian parahnya. Tapi saat kematian itu datang, rasanya terlalu berat untuk bisa menerima itu. Diriku sendiri, di detik-detik terakhir kematiannya, sulit mempercayai bahwa hal itu terjadi di depan mataku. Kukira, semua anak perempuan yang sangat-sangat sangat menyayangi bapaknya, tak pernah membayangkan bapaknya kan mati suatu hari nanti. Begitu pula sundea temanku, si anak bapak, yang tak bisa membayangkan, bahwa suatu hari nanti dia…

Little Children (2006)

****1/2

(kalo akhir-akhir ini aku begitu membabi buta membuat review film, ini dalam rangka festival film akhir tahun yang sudah aku lakukan dalam dua tahun terakhir ini. selama desember ini aku menonton film sebanyak-banyaknya.. yang jelas dokumentasi tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya.. heheheh minimal ada usaha bikin review)

Pertama, poster film yang dibintangi Patrick Wilson dan Kate Winslet ini menggodaku untuk menontonnya. Kedua, tentu saja tema perselingkuhan dan drama rumah tangga, selalu menarik untuk cermati. Menambah ilmu dan referensi untuk memahami kehidupan berumah tangga. Itu sebabnya film ini jadi pilihan. Todd Field, sang sutradara, menggarap film ini sebagai gambaran kehidupan rumah tangga moderen kelas menengah di Amerika, tapi kukira cerita ini terjadi juga disini. Brad Adamson (Patrick Wilson), sarjana hukum lulusan Harvard yang gagal jadi pengacara. Akibatnya, dia harus mengambil peran sebagai bapak rumah tangga yang mengurus anak laki-lakinya.Sementara ist…