Skip to main content

Achmad D. Tardiyana: Masih Menunggu ”Spill Over"

Achmad D. Tardiyana, photo by tarlen

DITEMUI di tengah-tengah kesibukannya sebagai seorang Urban Designer, staf pengajar Studi Arsitektur dan Rancang Kota ITB, serta koordinator ”workshop” kegiatan Artepolis, Achmad D. Tardiyana, berbicara tentang peran ”urban designer” dalam relasinya dengan perkembangan potensi kreatif kota.

Bicara tentang daya dukung kota, apakah Bandung cukup komunikatif untuk merespons perkembangan aktivitas kreatif warganya?

Saya lebih melihatnya pada level individu. Mereka masing-masing beraktivitas, tapi aktivitas ini tidak berkembang dalam komunikasi yang lebih terbuka. Misalnya, orang-orang di luar komunitas, tidak tahu apa yang mereka lakukan dan keberadaan mereka. Menurut saya, sebenarnya sayang. Maksud saya gini, kota yang menarik adalah kota yang menawarkan banyak pilihan dan orang-orang merasa punya kesempatan untuk bisa tahu, pilihan-pilihan yang ditawarkan itu seperti apa.

Apa ini semacam proses menyusun puzzle perkembangan kota itu sendiri. Jadi kita semua tak tahu ini gambar besar perkembangan itu mau dibikin seperti apa?

Nah, saya lihat, justru yang harus melihat gambar besarnya itu dari pengelola kota. Idealnya menurut saya, kalau pengelola kota tidak mengerti, dia kan bisa manggil ahli. Tolong dong, jelaskan kecenderungan apa sih ini dan para ahli bisa jelaskan. Kira-kira, policy seperti apa yang bisa dibuat. Nah, itu yang tidak terjadi. Jadi, tak terbaca. Peran si pengelola kota yang melihat dan membaca ini sebagai potensi. Tapi, pengelola kota itu selama ini tidak ngeuh. Soalnya, mereka punya bahasa berbeda. Itu yang tidak terjadi kalo menurut saya. Jadinya, masing-masing berjuang sendiri-sendiri.

Termasuk kalangan akademis?

Menurut saya, akademis itu membantu, mencoba juga membaca itu. Dan itu yang coba disampaikan ke pengelola kota.

Bicara soal peranan urban designer atau urban planner, dia pasti punya peranan untuk membentuk wajah kota. Tapi, selama ini juga kayaknya masih berjalan sendiri-sendiri. Mereka asyik bikin fisik kota tapi tidak memerhatikan penghuninya?

Ya, memang selalu terjadi gap, sering tak bisa terhindarkan antara kejadian yang berlangsung sehari-hari dan kota berubah begitu saja. Ada penulis yang menyebutkan tentang productional space, menurut dia ada yang disebut sebagai urban praktis yang sehari-hari terjadi. Terus ada yang namanya representational space. Itu adalah ruang-ruang abstrak yang dipersepsi oleh arsitek, urban designer, bahwa ruang-ruang kota itu harus begini harus begitu. Geometrinya harus begini harus begitu. Tapi, itu tetap berada pada level yang abstrak. Jadi, apa yang dijalankan oleh masyarakat kotanya dan dibangun oleh arsiteknya, seringkali ada gap.

Jika arsitek atau urban designer bisa mengambil peran yang menjembatani antarpengelola kota dan warganya kira-kira seperti apa yang paling realistis untuk dilakukan?

Mungkin seperti yang dilakukan PSUD (Pusat Studi Urban Desain). Membantu pemerintah kota merumuskan arahan-arahan pengembangan untuk membuat lingkungan perkotaan lebih baik. Walaupun kadang terlalu fisikal, sih. Karena sifatnya projek, kita mau partisipatori dan sebagainya. Itu kan proses panjang. Sementara, projek terikat sama jadwal, dananya segitu. Hal-hal ideal jadi sulit, tapi paling tidak awareness. Ada kelompok masyarakat tertentu yang harus diakomodasi, kan bisa dilakukan.

Dengan segala keterbatasan Bandung, rencana pengembangan seperti apa yang paling realistis?

Sebenernya itu di luar kemampuan urban designer. Sebagai urban designer, yang tugasnya merancang ruang-ruang kota secara tiga demensional. Kita itu sebenarnya menunggu spill over dari kegiatan kreatif, bukan justru urban designer-nya yang merangsang. Untuk merancang ini, kita butuh investor yang visioner, butuh policy pemerintah yang bisa mengarahkan dan memberikan insentif. Urban designer berkepentingan dengan komunitas-komunitas kreatif, karena dari berbagai studi, komunitas-komunitas kreatif ini selalu menuntut kualitas ruang yang baik. Gaya hidupnya itu menuntut kualitas ruang yang baik. Orang-orang yang bergerak di bidang kreatif, tidak menjadikan uang sebagai satu-satunya gol. Uang plus gaya hidup yang membuat dia merasa nyaman. Sehingga menurut studinya Richard Florida, pilihan di mana dia akan hidup, itu menjadi penting. Concern urban designer itu untuk mewadahi kelompok ini. Orang-orang ini pasti suka dengan kehadiran museum, suka dengan kehadiran galeri, kafe, taman, dan ruang terbuka, karena gaya hidupnya mengarah ke arah sana. Urban designer bisa bekerja sama menciptakan ruang-ruang kota semacam itu.***

wawancara ini dimuat di PR Kampus, 20 Juli 2006

Comments

Popular posts from this blog

Notes on a Scandal (2006)

* * * 1/2

Judi Dench memang tidak perlu di ragukan lagi aktingnya. Berperan sebagai seorang guru, perawan tua, bernama Barbara Covett. Kesepian, hidup dengan seekor kucing dan punya kecenderungan lesbian yang tak berani dia ekspresikan secara terbuka. Kisahnya dimulai saat Sheba Hart (Cate Blanchett), guru kesenian bergabung dengan sekolah tempat Barbara bekerja.

Dalam sekejap, pesona Sheba memikat Barbara, rekan gurunya yang lain dan seorang murid berusia lima belas tahun bernama Steven Connolly (Andrew Simpson). Dengan mudah Steven memanipulasi Sheba dengan cerita-cerita tentang dirinya yang mengundang simpati. Skandal guru dan murid pun tak bisa dihindari. Barbara yang mengetahui skandal ini, merasa bertanggung jawab melindungi Sheba supaya rahasia skandal itu tak terbongkar. Namun, diam-diam Barbara memanfaatkan Sheba untuk mengisi kekosongan dan kesepiannya selama ini. Barbara mencatat skandal tersebut dalam buku hariannya dan fantasi tentang kedekatannya dengan Sheba. Sampai akhir…

Anatomy of Hell (2004)

* * *

Nampaknya aku perlu memahami dan mengerti bagaimana orang Perancis bercerita. Seringkali, aku ga mudeng sama konsep, cerita, dan bahasa visual mereka, karena aku merasa seperti ga ada klimaksnya. Kejutan ada, tapi seringkali datang tiba-tiba dan bikin kening berkerut, karena.. "bentar, jadi sebenernya film ini tentang apa ya?"

Ya begitu juga aku merasakan Anatomy of Hell. Film yang digarap oleh sutradara kontroversialm, Catherine Breillat. Di Film ini, Catherine secara frontal dan vulgar mencoba menjelaskan tentang sisi keperempuanan yang selama ini seringkali tak dipahami oleh laki-laki dalam relasi seksual. Dibintangi oleh ex bintang porno Rocco Siffredi serta model Chanel dan Gaultier, Amira Casar, bagiku terasa sangat teatrikal. Dialognya, adegannya. Bahkan dalam adegan-adegan sex yang begitu vulgar. Jangan bayangkan, kalo film ini sekedar film tripel x. Bagiku, apa yagn ingin disampaikan Breillat sebenernya sesuatu yang menjadi keseharian dan begitu privat bagi pere…

Hidup di Bandung Dasawarsa 80an - 90an

'Burako alm. jegger bonpis' foto by bapakku
Tiba-tiba saja, Bebeng bertanya: "Hey Len, maneh teh lainna budak SMP 20? Atuh gudang beas?" (hey len, bukankah kamu anak SMP 20? Gudang beras ya?). Aku yang ditanya begitu langsung balik menuding Bebeng " Hah? maneh teh budak 20 oge?" tawaku dan tawa Bebeng meledak. Tiba-tiba saja, aku dan Bebeng (yang setiap hari nongkrong di kantor AJI Bandung alias tetangga kamar tobucil) punya kesamaan sejarah, karena bersekolah di SMP yang sama. SMP yang sama sekali bukan SMP favorit (biasanya SMPN 4 tetangga kami, meledek anak-anak SMPN 20 dengan sebuatan sekolah gudang beras. SMPN 20 ini terletak persis di stasiun Cikudapateh).
Kenangan kami, ternyata ga jauh beda. Tentang: betapa 'beling'nya daerah kami di jaman remaja dulu. Anak-anak SMPN 20 Bandung (Jl. Centeh, Bandung) pasti ga asing dengan daerah-daerah di sekitarnya: Cinta Asih, Samoja, Gang Warta, Cicadas, Cibangkong, Karees, Cibunut, Alani, Kosambi, Babaka…