Saturday, September 03, 2016

My Life as a Bookbinder: Binding Connection, Knowledge and Authenticity

Tarlen Handayani, bookbinder, founder of Tobucil & Klabs, 
freelance writer
Designing Futures in Indonesia, Curated Works Special Issue, Curated by Alexandra Crosby.
© 2016 by Tarlen Handayani. This is an Open Access article distributed under the terms of the Creative Commons Attribution 4.0 Unported (CC BY 4.0) License (, allowing third parties to copy and redistribute the material in any medium or format and to remix, transform, and build upon the material for any purpose, even commercially, provided the original work is properly cited and states its license.
Citation: Handayani, T. 2016. My Life as a Bookbinder: Binding Connection, Knowledge and Authenticity. PORTAL Journal of Multidisciplinary International Studies, 13:2, 1-6.
ISSN 1449-2490 | Published by UTS ePRESS |
Corresponding author: Tarlen Handayani, Tobucil & Klabs, Jl. Panaitan No. 18, Bandung 40112, Indonesia. Website: Emails: /
Article History: Received 20/06/2016; Revised 27/06/2016; Accepted 11/07/2016; Published 09/08/2016


I love to persuade people to write in a journal. In 2008, I received a cultural exchange program scholarship and took the opportunity to learn how to bind books in an Etsy class in Brooklyn, USA. After that, I decided to become a bookbinder. It wasn’t only because of my journaling habit; the decision also fit with my mission to support the literacy movement in Indonesia. This mission is embedded in Tobucil & Klabs, a literacy and hobby community space in Bandung, West Java, that I founded in 2001. The space allows me to spread ideas about literacy through writing and also to share my passion for making hand-bound journals.


Indonesia; Indonesian design; batik; Craft; bookbinding; graphic design; handmade
I love to persuade people to write in a journal. In 2008, I received a cultural exchange program scholarship and took the opportunity to learn how to bind books in an Etsy class in Brooklyn, USA. After that, I decided to become a bookbinder. It wasn’t only because of my journaling habit; the decision also fit with my mission to support the literacy movement in Indonesia. This mission is embedded in Tobucil & Klabs, a literacy and hobby community space in Bandung, West Java, that I founded in 2001. The space allows me to spread ideas about literacy through writing and also to share my passion for making hand-bound journals.
When I started bookbinding, there was no one in my neighbourhood who had the same interest in exploring binding as a craft, technique, design and art. In Indonesia, where copyright is often not upheld, people think of binding a book as what goes on in the photocopy shop, when people need to bind a document or their photocopied version of War and Peace.
Binding was not considered to be a design practice or a form of material exploration, certainly not an art form. And if I trace its cultural roots, bookbinding is an imported craft with no traditions in Bandung before Islamic scholars introduced it with their translations of ancient manuscripts. So, learning the craft of bookbinding is like learning a new culture, a new tradition for me.
Figure 1 © Tarlen Handayani, personal archives
After I learnt some basic skills and the logic of bookbinding in the Etsy class, I deepened my skills through a rigorous self-learning process. This is often the way for designers in Indonesia. Books (all imported books), youtube and social media connected me with other bookbinders around the world, becoming my virtual ‘tutor and class mate.’ The most challenging part of this self-learning process is persistence and consistency. But, the advantage is that I have so much freedom to explore and find many different ways and create authenticity from my own design. I have no boundaries to follow certain artists or designers in this field. I work at a design frontier.
Figure 2 © Tarlen Handayani, personal archives
I still need to make some adjustments between ideas and their execution because of the limitation of local sources of those ideas, but living in Bandung gives me access to sources of material, production vendors and other support systems. I promote my works mostly through social media, but I need offline resources like physical space to run production and to explore new ideas.
The Internet became an effective medium not only to connect, but also to create markets, even though there is a ‘niche market’ for hand-bound books. Because of our wide and diverse population, a niche market in Indonesia can equal many thousands of customers. For me as a designer, social media is the right place in which to gather appreciation, artistically and economically. That’s why when creating something authentically social media is a must. That authenticity creates a signature and a reason why people choose my hand-bound books over others. In addition social media easily creates followers of my designs; and it also enables other people to copy my designs. But I can’t avoid the latter situation. For me becoming a craftsperson or designer or artist in the social media era is about how I create my own brand, one that cannot be copied, it’s like a fingerprint: we are similar, but everybody is different.
Social media such as instagram and pinterest have thus become effective media for me to distinguish my brand from others and to gain recognition from fellow bookbinders. When many people repin your work on pinterest, for example, it gives a sense of confidence that people appreciate your work. This is similar to ‘likes’ on instagram, especially when someone who likes your work is a fellow bookbinder.
Creating an environment with others who have the same interest is also important to me. Since 2012 I’ve taught bookbinding in workshops in cities across Java and Bali. The workshops are useful in pressing me to think, create and plan ahead; they also contribute to building a bookbinding community, one that can appreciate the bookbinding process. When people learn that making books is not as easy as they thought, they appreciate what I have achieved. On the way I hope to find friends who have the same passion for bookbinding same as me, so we can support each other mutually.
Figure 3 © Tarlen Handayani, personal archives
As an Indonesian I am very grateful to have access to tons of cultural resources, references and elements that I can explore and utilize in order to transform my work. Sometimes looking inwards is more difficult than looking at others for cultural references; this is particularly true of bookbinding, which is an imported knowledge that I have learned. It is a lot of easier to imitate what is already being done and become a follower of a design practice than it is to create something new. But my bookbinding self and brand are an ongoing process. The more I experience, the more I find in my identity the important elements that shape my bookbinding authenticity. All I can do is combine the processes of knowledge and identity from this journey. In every book I make I don’t hesitate to show who I am and where I came from, indeed, what is my mission. Becoming a craftsperson or designer is like offering something to the world drawn from my personal perspective.
Figure 4 © Tarlen Handayani, personal archives
Figure 5 © Tarlen Handayani, personal archives
Figure 6 © Tarlen Handayani, personal archives
DECLARATION OF CONFLICTING INTEREST The author(s) declared no potential conflicts of interest with respect to the research, authorship, and/or publication of this article. FUNDING The author(s) received no financial support for the research, authorship, and/or publication of this article.

Friday, September 02, 2016

Ketika Menjadi Aktivis Adalah Hobi

Tulisan ini pernah dipublikasikan di Pro Aktif Online

Hobi seperti apakah yang cocok untuk para aktivis? Pertanyaan ini muncul ketika saya diminta menulis soal hobi untuk para aktivis untuk laman ini. Saya kira, siapa pun, dari latar belakang apapun, baik aktivis maupun bukan, bisa bebas memilih hobi untuk dijalaninya. Karena hobi adalah pilihan bebas. Ia menjadi aktivitas yang dikerjakan dengan senang hati di waktu luang. Apapun bentuk kegiatannya, selama aktivitas itu bisa memberikan kesenangan bisa disebut hobi. 

Sebelum membicarakan bagaimanakah hobi untuk para aktivis ini, saya akan terlebih dahulu membicarakan soal hobi, terutama yang hobi yang merupakan keterampilan tangan. Selain memberikan kesenangan, aktivitas ini bisa melatih kemampuan motorik dan keahlian dalam membuat sesuatu. Misalnya saja menjahit, merajut, automotif, pertukangan, apapun kegiatan yang membutuhkan keterampilan tangan. 

Banyak orang merasa, aktivitas ini terlalu merepotkan untuk dilakukan, membuang waktu, tenaga, uang dan tidak ada gunanya, karena pekerjaan jauh lebih penting dari kegiatan di waktu luang. Tapi banyak pula yang kemudian justru ketika menekuni hobi, pekerjaan menjadi tidak lagi menarik bahkan seringkali hobi menggantikan pekerjaan. Sebenarnya, tidak harus seekstrem itu. Banyak juga yang kemudian bisa menemukan keseimbangan dari pekerjaan dan hobi di waktu luang. Hobi menjadi penyeimbang, ketika hidup tidak hanya melulu soal pekerjaan.  

Jika ditelisik lebih jauh, hobi bukan sekedar perkara mengisi waktu luang. Ada banyak kesempatan untuk belajar mengaktualisasikan diri lewat kegiatan hobi. Sejak memilih hobi apa yang kita sukai untuk dijalani, itu seperti menemukan sebagian ‘jati diri’. Karena banyak kegiatan hobi yang mencerminkan minat, bakat, karakter serta kepribadian kita. Misalnya, untuk orang yang menyukai aturan, logika dan pengulangan, merajut mungkin cocok untuk dilakukan. Sementara untuk orang yang senang kebebasan dan ekspresi suka-suka, membuat kolase mungkin lebih bisa dinikmatinya. 

Lewat hobi, kita juga belajar membangun ide dan gagasan serta mengeksekusinya menjadi sesuatu yang nyata. Bahkan bukan sekedar eksekusi, karena pada perjalanannya, mencoba dan gagal menjadi hal yang lumrah terjadi. Ketika kita punya ide membuat baju hangat rajutan. Kita akan membayangkan bentuknya, mencari polanya lalu mulai merajutnya. Meski seringkali hasilnya meleset dari yang kita bayangkan. Pilihan alat yang tidak tepatlah, salah memilih bahan dan membaca pola, banyak penyebab yang membuat hasil tidak sesuai harapan. 

Namun bagi orang-orang yang menekuni hobi, harapan yang tidak sesuai dengan kenyataan ini, tidak membuat patah semangat. Karena ada kecintaan, antusiasme serta loyalitas pada aktivitas seperti ini. Ketika gagal, bukan berarti menyerah, namun jadi semangat untuk mencoba kembali sampai menemukan hasil yang diharapkan. Bahkan seringkali, hasil bukanlah tujuan, namun proses mencoba, gagal lalu berhasil itu yang membuat kegiatan di waktu luang ini menjadi penyeimbang pelipur stres. Lewat hobi, kita bisa mengasah daya tahan kita untuk mencoba terus dan bangkit dari kegagalan. Hal yang seringkali ditemukan, dari proses mencoba terus ini, kita seringkali menemukan cara yang lebih tepat dan efisien ketika mengeksekusi gagasan. Karena ketahanan yang terbangun, memberi kesempatan kepada kita untuk menganalisis dan merevisi kesalahan-kesalahan. 

Hobi juga kerap mengajarkan para pelakunya menghargai jerih payah diri sendiri dari karya sesederhana apapun itu. Karena kita tahu, di balik sebuah hasil yang terlihat sederhana, kerapkali prosesnya tidaklah sederhana bahkan tidak jarang sangatlah rumit. Ketika kita bisa mengapresiasi diri sendiri, tentunya akan lebih mudah bagi kita untuk mengapresiasi karya orang lain. 

Hobi juga membuat kita bisa lebih mengapreasi waktu. Setiap orang memiliki waktu yang sama 24 jam. Tidak ada yang diberi waktu lebih dari itu. Tapi mengapa ada orang yang bisa meluangkan waktu untuk hobi dan tidak? Karena sesungguhnya waktu luang adalah ‘state of mind’, kesadaran dan cara kita memandang waktu itu itu sendiri. Selalu ada yang luang di antara yang penuh, selalu ada jeda di antara waktu yang berhimpitan. Persoalannya ada pada: apakah kita bersedia memanfaatkan jeda dan keluangan itu untuk menjalankan hobi kita?


Berkaitan dengan pertanyaan awal di tulisan ini, soal hobi untuk para aktivis, sesungguhnya pertanyaan yang menarik bukan seperti apa kegiatan yang cocok sebagai hobi para aktivis ini. Bayangkan jika aktivisme merupakan kegiatan yang bertujuan untuk menciptakan perubahan sosial dan politik dan dilakukan oleh para aktivis ini dilakukan dengan semangat hobi, mungkin saja hasilnya akan sangat berbeda, ketimbang dilakukan sebagai pekerjaan. 

Bayangkan, upaya-upaya perubahan dilakukan dengan penuh suka cita, dedikasi, rasa cinta, daya tahan untuk tidak menyerah ketika gagal dan tentunya semangat untuk terus mencoba dan menemukan metode yang tepat. Juga ketika perubahan tidak melulu sesuatu yang besar dan hebat. Dengan semangat hobi, upaya-upaya kecil, sederhana dan tampak tidak heroik namun memiliki ketahanan dan konsistensi untuk terus menerus dilakukan, bisa menjadi pondasi kuat dari upaya perubahan itu sendiri. Apalagi di era ketika media sosial menjadi panggung eksistensi yang riuh, perubahan sederhana dalam hening justru sering kehilangan apresiasi. 

Jika untuk mencapai perubahan setiap orang bisa melakukannya dengan caranya masing-masing, itu berarti setiap orang bisa menyebut dirinya sebagai aktivis. Apapun yang kita lakukan pasti memiliki dampak dalam seluruh sendi kehidupan. Dan itu artinya pula, bahwa perubahan bisa dilakukan setiap hari, setiap saat, dalam waktu luang maupun dalam waktu yang penuh, selama ada dalam kesadaran bahwa sekecil apapun yang kita lakukan bisa berkontribusi pada perubahan. 

Jadi jika ditanya hobi seperti apa yang cocok untuk para aktivis? Jawabannya bisa jadi, menjadi aktivis adalah hobi itu sendiri.

Monday, October 05, 2015

Menjadi Penjilid dan Perjalanan Menemukan Fokus

Playing The Building, foto vitarlenology 2008
Suatu hari, ketika berkunjung untuk pertama kalinya ke markas besar Etsy, di Brooklyn, NYC, tahun 2008, Vanessa Bertonzi yang saat itu bekerja sebagai humasnya Etsy, bertanya padaku "Setelah pulang dari Amerika, apa yang akan kamu lakukan?" Saat itu spontan aku menjawab, "Aku mau jadi desainer stationery." Padahal, aku belum sekalipun punya pengalaman ikut kelas menjilid buku atau hal-hal yang sifatnya mengasah keterampilanku menjilid buku. 

Jawabanku lebih didasarkan pada kesukaanku akan stationery terutama sekali notebook dan alat-alat tulis. Desain Stationery seperti apa yang ingin aku buat, itupun masih kabur. Namun rupanya, jawabanku itu seperti mantra untuk diriku sendiri dan patok yang ditancapkan, bahwa perjalanan fokusku dimulai dari situ. Menemukan kelas book binding di Etsy Lab pada saat itu, seperti terminal awal yang akhirnya membawaku menelusuri ‘book binding’ sebagai fokus yang ingin aku dalami. Pertanyaan atas logika dasar, bagaimanakah menjilid buku itu, terjawab di kelas ini. Aku menemukan bahwa keterampilan inilah yang kucari selama ini.


Menemukan fokus atas minat dan keahlian yang aku tekuni, seringkali tidaklah mudah. Perlu melalui masa untuk mencoba keragaman minat terlebih dahulu. Sampai kemudian di satu titik ada kebutuhan untuk mendalami salah satu dari yang banyak itu dan 'menguasai satu keahlian' dan menjadi salah satu yang terbaik di bidangnya. Seiring bertambahnya usia seseorang menjadi semakin mengerucut dan menseleksi keinginannya yang beraneka ragam, karena umur membawa banyak pertimbangan dan tempo hidup yang melambat, membuat kemampuan melakukan banyak sekaligus pun menjadi berkurang. Dari situlah akhirnya setelah kembali dari Amerika tahun 2008, memutuskan untuk fokus mendalami 'book binding (menjilid buku), setelah di tahun-tahun sebelumnya, aku mencoba segala macam keterampilan: mulai merajut, menjahit, cross stitch, makrame dan cetak. 

Kembali ke Indonesia, tantangan lain yang sangat besar adalah: bagaimana menemukan pekerjaan yang sejalan dengan visi dan misi Tobucil yaitu mendukung gerakan literasi di tingkat lokal secara mandiri. Ada beberapa alasan penting yang kemudian menjadi pondasi untuk menemukan fokus itu. Pertama adalah alasan yang cukup personal. Sejak kecil, aku senang sekali menulis buku harian. Bagiku, buku harian adalah teman setia dalam suka dan duka. Menulis buku harian sangat membantuku melalui masa-masa tersulit dalam hidupku dan menjagaku untuk tidak jadi gila. 

Menulis buku harian buatku adalah proses menguraikan keruwetan jalan pikiranku sendiri dan membantuku melihat rekam jejak perjalanan kehidupanku. Selain itu sejak tahun 2002 salah satu pekerjaan yang aku tekuni adalah ‘Toekang Tjetak’ alias mengerjakan berbagai macam pekerjaan cetakan, selain menjadi penulis dan periset lepas. Pekerjaan sebagai ‘toekang tjetak’ ini mengajarkan aku  seluk beluk cetak mencetak benar-benar dari nol. Dari ga tau apapun, sampai akhirnya bisa menghitung ongkos cetak dan mengatur efisiensi bidang cetak. Dan ternyata sejak kecil aku memang punya ketertarikan pada buku bukan saja isinya, tapi juga sebagai hasil karya grafis dan sebagai sebuah bentuk. 

Kedua, aku melihat ada hubungannya dengan visi Tobucil mendukung gerakan literasi. Mengajak orang membiasakan menulis, itu bagian dari gerakan literasi. Dan memulai kebiasaan menulis bisa jadi dari hal yang paling dekat dan personal: menulis buku harian. Dengan menulis buku harian, kita bisa belajar mensistematiskan dan membuat struktur dari cara kita berpikir. Mengasah logika dan mengasah rasa bahasa.  Akhirnya aku mencoba mengerucutkan definisi dari 'menjadi desainer stationery'  buatku adalah memilih untuk menjadi desainer notebook yang kemudian lebih mengerucut lagi adalah menjadi book binder (penjilid buku). 

Mendalami teknik menjilid buku, membuat buku catatan yang 'personal' dan membuat orang mau menuliskan eksplorasi dirinya di situ. Hal ini yang kemudian menjadi misiku ketika menjalani pilihan sebagai penjilid buku. Setelah memutuskan menjadi book binder, itu seperti merumuskan tujuan perjalanan setelah sampai di terminal. 

Mulai mendalami teknik menjilid buku pun, tidak serta merta fokus itu bisa  di capai begitu saja.  Mendalami teknik menjilid buku di Indonesia, sama artinya dengan berjalan di jalan setapak dan awalnya lebih banyak sendirian, karena sedikit sekali orang di negara ini yang tertarik untuk mendalaminya. Hampir tidak ada komunitasnya apalagi tantangan yang bertujuan untuk mengeksplorasi keahilian ini. Internet dan buku-buku kemudian menjadi sumber pengetahuan untuk menggali lebih jauh keterampilan menjilid buku. Mencoba berbagai macam bahan, juga menggabungkan beberapa teknik untuk menemukan teknikku sendiri. Selain itu teman-teman satu minat lebih mudah ditemukan di jejaring sosial lewat internet. Flickr (waktu itu belum muncul instagram) menjadi jejaring sosial yang pada awal-awal mempertemukan aku dengan para penjilid di seluruh dunia dengan karya-karyanya. 

Belakangan instagram dan pinterest, lebih erat lagi memperantarai interaksi untuk saling memperbaharui keahlian masing-masing antar sesama penjilid buku. Pada titik ini, aku menyadari, ketika berusaha untuk fokus di satu bidang tertentu, sesungguhnya kita tidak benar-benar sendiri. Di dunia ini akan selalu ada orang lain yang mencari fokus yang sama. Tantangannya ada pada bagaimana caranya untuk bisa saling menemukan dan setiap orang punya triknya sendiri.

Perjalanan untuk tetap fokus juga seperti memakai sebuah kaca mata minus yang lama-lama ukuran fokusnya berubah. Ketika ukurannya sudah tidak pas lagi, perlu pergi ke dokter mata, untuk menemukan ukuran fokus yang pas dan nyaman untuk dipakai. Begitu pula ketika fokus dengan satu bidang tertentu. Yang membuat fokus tetap nyaman untuk dijalani adalah kemampuan untuk mengetahui ukuran-ukuran dari fokus yang di pilih. Seberapa ukuran yang di gunakan untuk mengecek diri sendiri bahwa kita masih tetap berada pada fokus yang ditentukan. 

Sahabatku si pembalap gadungan, pernah bilang bahwa sebuah pengukuran itu, selalu mempunyai ‘rentang’ yang terdiri dari nilai terendah dan teratas. Karena fokus itu dinamis, ia selalu bergerak menyesuri rentang terendah dan teratasnya. Selama masih ada di dalam rentang itu, berarti masih ada dalam fokus. Tapi ketika tidak berhasil mencapai nilai terendah dari rentang fokus berarti kehilangan fokus. Begitu pun sebaliknya, ketika bisa mendekati nilai teratas dari rentang fokus, berarti benar-benar sedang sangat fokus. Bagaimana cara mengetahui apakah kita sedang ada pada nilai terendah atau teratas dari rentang fokus yang dipilih? Aku biasanya menguji dengan memberi tantangan pada diri sendiri. Misalnya seperti tantangan #14harimenjiliddengancinta yang aku buat di instagramku. Buatku, tantangan seperti ini penting, karena aku perlu melecut diri sendiri untuk terus belajar dan mengeksplorasi keahlianku sendiri. Termasuk menguji apakah aku bisa konsisten selama 14 hari mencoba pola-pola baru?. Makin sering tantangan ini diberikan pada diri sendiri, makin mudah untuk mengetahui apakah fokusku sedang ada pada titik rendah atau titik teratas. 

Hal lain yang aku temukan dari perjalanan menemukan fokus adalah berbagi. Bagiku mengajarkan kembali pengetahuan yang aku dalami, itu seperti merawat kesuburan tanah dimana aku akarku bisa tumbuh dengan baik. Ketika mengajar, ada kesadaran, bahwa aku harus terus belajar. Meski yang diajarkan adalah hal yang sama dan sudah aku kuasai, tapi selalu ada sisi baru yang aku temukan ketika mengajar dan kepercayaan diriku yang bertambah kuat. Jadi ketika ada yang bertanya padaku, ‘apakah kamu tidak takut, orang lain jadi bisa membuat produk yang sama dan kamu jadi punya banyak pesaing?’ aku selalu menjawabnya dengan analogi resep masakan. Ada satu resep masakan yang sama, tapi ketika dimasak oleh seratus orang yang bebeda, rasanya mungkin mirip, tapi nuasanya tetap berbeda. Untuk bidang-bidang yang tidak banyak orang menggelutinya, mengajarkan ilmu yang dimiliki, akan membangun ruang  dan dimana aku tidak lagi berjalan sendirian. Aku jadi punya teman belajar bersama dan itu akan terasa jauh lebih menyenangkan daripada berjalan sendirian.


Belajar fokus juga berarti belajar mencinta apa yang dikerjakan dan belajar menemukan keiklasan ketika mengerjakannya. Kesadaran bahwa pekerjaan menjilid buku ini ternyata lebih aku cintai dari pekerjaan yang lain, itu bisa aku buktikan, ketika aku bosan dan hampir putus asa, aku selalu selalu menemukan cara dan semangat baru untuk kembali. 

Sunday, May 10, 2015

Perjumpaan Cara Pandang Berbeda Dalam 'Kultur Membuat'

Jika dirunut lebih jauh kultur membuat ini, sesungguhnya tidak pernah bisa dilepaskan dari kehidupan  keseharian sejak dahulu kala. Semua pengetahuan tradisional (di barat dan di timur) dengan teknonologi sederhana, aplikatif dan kebijaksanaan terhadap lingkungan sekitarnya, menciptakan gaya hidup yang seimbang lahir, batin juga dengan lingkungan sekitarnya. Masyarakat tradisional memiliki pengetahuan dan cara untuk menemukan keadilan hidup yang selaras dengan lingkungan. ‘Membuat’ bukan semata-mata memenuhi tuntutan seseorang untuk menjadi ‘produktif’, namun lebih jauh dari itu, ‘membuat’ membangun ideologi dan pemenuhan diri secara spiritual dimana ‘membuat’ memberi perasaan berdaya kepada setiap individu yang melakukannya. Membuat juga menciptakan pemahaman akan proses yang membutuhkan waktu, tolerasi atas kegagalan, juga kesadaran bahwa sesuatu itu tidak bisa diperoleh dengan cara instan. Sikap seperti ini yang menumbukan kemampuan untuk menjaga diri dari keserakahan.

Namun peradaban moderen membawa gaya hidup dan nilai-nilai kemanusiaan kearah yang berbeda.Ketika teknologi dan peradaban manusia bergerak ke fase moderen, teknologi menjadi dominan, menggantikan tenaga manusia, melahirkan komoditas dan kosumenrisme lalu melupakan kebijaksanaan hidup yang selaras dengan lingkungan. Ilmu pengetahuan jadi rezim kekuasaan dan dikuasai oleh para pemilik modal. Ilmu pengetahuan dan teknologi lantas hanya menjadi alat untuk meraih keuntungan sebesar-besarnya dari penyakit sosial masyarakat moderen bernama konsumerisme.  Ketika situasi itu menjadi dominan dalam keseharian, kerinduan ‘spiritual’ dari proses membuat memunculkan kembali semangat untuk ‘membuat’ untuk mengembalikan lagi nilai-nilai diri untuk merasa berdaya.

Di barat, budaya konsumerisme dan keterlepasan hubungan antar manusia yang diambil alih oleh teknologi, memunculkan gerakan subkultur dari orang-orang yang ingin kembali pada  ‘kultur membuat’. Gerakan ini berusaha mengembalikan teknologi dan ilmu pengetahuan pada aplikasi keseharian yang lebih sederhana dan bisa dilakukan oleh siapa saja. Sains yang begitu rumit dan jauh dari jangkauan, berusaha di dekatkan kembali oleh komunitas-komunitas ‘peretas’ untuk dibagikan secara luas kepada masyarakat secara luas. Teknologi informasi dan internet menjadi kendaraan untuk menyebarkan semangat dari kultur membuat ini dan menghubungkan antara satu komunitas dangan komunitas lainnya.

Indonesia sebagai target market terbesar dari teknologi informasi dan internet ini, tentunya tidak terlepas dari target gerakan 'kultur membuat'. Sebagai negara besar dengan kekayaan tradisi dimana gaya hidup tradisional bisa berjalan bersama dengan gaya hidup moderen, 'kultur membuat' yang datang dari semangat moderenitas barat lantas berinteraksi dengan 'kultur membuat' yang telah lama ada dan melekat dalam keseharian hidup masyarakat di Indonesia. Misalnya saja dalam acara Hackteria Festival, bulan April 2014 lalu. Acara ini mencoba mempertemukan komunitas dan invididu dari Eropa, Asia dan Amerika, bertemu, bertukar ilmu dan pengetahuan juga pandangan tentang semangat dari 'kultur membuat' lewat dialog, lokakarya dan perbincangan personal.

Meski tidak mudah, namun upaya membangun jembatan antara 'semangat kultur membuat' yang datang dari barat dan timur perlu terus menerus dilakukan. Kesenjangan moderenitas di Barat dan Timur serta perbedaan filosofis dari kultur membuat itu sendiri, tanpa disadari melahirkan perbedaan definisi yang bisa mementahkan dari tujuan gerakan kultur membuat itu sendiri_ demokratisasi teknologi, sains, ilmu pengetahuan dan mengaplikasikannya dalam keseharian serta membangun gaya hidup yang mandiri dan berkelanjutan.

Selama ini kita seringkali menerima semua itu begitu saja dan sebagaimana adanya (taken for granted), tanpa kesadaran bahwa  ada pengetahuan dan teknologi aplikatif sederhana yang ketika kita kuasai bisa membuat kita merasa berdaya. Bahkan kita seringkali tidak menyadari bahwa pengetahuan dan teknologi dari kultur membuat itu, sesungguhnya telah kita miliki. Tanpa kesadaran itu, seringkali kita justru hanya sekedar mengamini semangat kultur membuat sebagai sesuatu yang datang dari barat dan menihilkan 'kultur membuat' yang telah melekat dalam keseharian kita. Alih-alih membangun kemandirian gaya hidup yang berkelanjutan, kita malah terjajah definisi 'membuat' itu sendiri.

Saya justru merasa jauh lebih beruntung, bahwa di Indonesia gaya hidup tradisional dan moderen bisa hidup bersama-sama dan justru saling melengkapi. Kita justru masih memiliki sumber-sumber pengetahuan dan kebijaksanaan termasuk sumber daya alam untuk hidup lebih baik seperti yang ditawarkan oleh gerakan 'kultur membuat' ini dan membangun kemandirian definisi 'membuat' yang sesuai dengan konteks kehidupan keseharian kita di sini.

(Tulisan ini rencananya akan diterbitkan dalam Kompilasi Esai Hackteria Festival 2014 yang tak kunjung terbit :D  ya sudah tulisan versi belum di edit, diterbitkan di sini). 

Thursday, September 18, 2014

Craftivism: The Art of Craft and Activism

Bahagia sekaligus bangga, bisa terpilih untuk memberikan kontribusi tulisan pada buku tentang craftivism ini. Sementara aku pasang review dan endorsment terlebih dahulu. Untuk resensinya akan aku publikasikan dalam terbitan yang berbeda. 


Editor Betsy Greer
Arsenal Pupl Press

Craftivism is a worldwide movement that operates at the intersection of craft and activism; Craftivism the book is full of inspiration for crafters who want to create works that add to the greater good. In these essays, interviews, and images, craftivists from four continents reveal how they are changing the world with their art. Through examples that range from community embroidery projects, stitching in prisons, revolutionary ceramics, AIDS activism, yarn bombing, and crafts that facilitate personal growth, Craftivism provides imaginative examples of how crafters can be creative and altruistic at the same time.
Artists profiled in the book are from the US, Canada, the UK, Australia, and Asia, and their crafts include knitting, crocheting, sewing, textiles, pottery, and ceramics. There’s the Brooklyn writer who creates large-scale site-specific knitted installations; the British woman who runs sewing and quilting workshops for community building and therapy; the Indonesian book maker and organizer of a DIY craft center; and the Oxford, UK, cultural theorist and designer dressmaker. A wonderful sense of optimism and possibility pervades the book: the inspiring notion that being crafty can really make the world a better place.


Not a book of instruction but of inspiration, Greer's follow-up to Knitting for Good is a compelling survey of the global, little-known world of crafting as activism ... The photos and interviews are astounding and powerfully inspiring. —Publishers Weekly
Socially conscious crafters who enjoy the efforts of Faythe Levine (Handmade Nation) and Leanne Prain (Yarn BombingHoopla) will be inspired by these activists' thought-provoking work. —Library Journal

A richly illustrated compendium of voices ... The book is part manifesto and part philosophical inquiry. Best of all, it presents a peaceable army of crafters who have taken to the streets to Occupy (yes!) a new place in the cultural landscape. Through interviews with a broad array of artisans with unique artistic visions, we learn how crafting can transform public spaces, inspire young people to make their own things and (wait for it) make the world a better place. Too good to be true? No! Instead, too true to be good. These makers of things are wicked! They are subversive, outraged and ready to make trouble in the most beautiful ways. —BookPage

Craftivism puts the optimism and whimsy back in activism. —

Craftivism explores the power of being meaningful with our head and hands. Making with active intention is a political act no matter how big or small your intention is. Making is scary, and Craftivism gives permission to craftivists to be loud, to be quiet, to make with meaning, and most importantly, to share and create a difference. 
—Kate Bingaman-Burt, author of Obsessive Consumption 

Sharing stories of how people make changes in the world through creative acts of making, Betsy Greer reminds us that revolutions are small before they are grand. In the spirit of craftivism, she gives voice to others, sharing their stories to demonstrate how collaboration - as much as action and listening - can effect change. 
—Namita Gupta Wiggers, Director and Chief Curator, Museum of Contemporary Craft and Co-Founder, Critical Craft Forum

Betsy Greer has collected an impressive line-up of experts, and their essays both informative and delightful. This is a book for anyone who's into craft or activism -- or are simply curious about either. 
—Perri Lewis, author of Material World and creative director of Mastered

Greer's book documents and celebrates the revolutionary potential of craft as a vessel for change ... Craftivism is an incredibly engaging conversation with the broadest range of folks using craft as political activism. It explores the fullest breadth of contemporary practice encompassing knitting, cross stitch, mending, fashion design, upcycling and quilting. It expands the reader's expectations of what is possible whilst at the same time demonstrating the power of the smallest action. —Needle and Spindle

The book features the work both whimsical - like Guerrilla Kindness, a campaign centered around leaving works of art in public places for people to enjoy - and more intense, like the groups of Chilean arpilleristas who embroider and collage the tragedy their families suffered under the totalitarian Pinochet regime. There are projects that will bring tears to your eyes, like The Blood Bag Project and Quilts of Valor, and some that will inspire and excite you, like Mila Burcikova\\\'s recycled clothing company. —Hey Mishka

Beyond the projects, the contributors give readers a glimpse into their inspirations, motivations, process, and results both intended and unexpected. The enthusiasm of the book's participants over their individual efforts and their resulting effects on their community will leave you wanting to find your own craftivism project. If you in any way enjoy or are interested in crafts, activism, or community/public art projects, then you definitely need to pick up Craftivism. —Canada Arts Connect

Even those who are not especially crafty will find this book compelling because it doesn't just focus on the craft projects themselves, but on the social impact that these projects have on others. For those who are of the crafty persuasion, this book may supply the necessary motivational fodder to mobilize your crafting efforts and make an impact on the world. —Makezine

Purchase this book:

Harga Jargon Kota Kreatif

Tulisan ini dipublikasikan di halaman Teropong Pikiran Rakyat, 7 April 2014. Tulisan yang dipublikasikan di blog ini adalah versi sebelum di edit oleh redaksi. 

" Warga Indonesia yang suka, desain, musik, arsitektur, film, ke Bandung aja, nanti kantornya, sewanya saya murahin, pajaknya saya kurangin, PBBnya saya kurangi, yang penting datang ke Bandung anak-anak muda yang gaul, yang produktif,  karena Bandung ini 2,6 juta, 60%nya di bawah 40 tahun, cuacanya nyaman, jadi berbisnis yang ekonomi kreatif itu  cocok," begitulah 'Jualan' walikota Bandung, Ridwan Kamil di sebuah acara talkshow televisi nasional, baru-baru ini (12/3/2014).

Tahun 2007, British Council menobatkan Bandung sebagai salah satu kota kreatif di Asia. Sejak saat itu jargon Bandung Kota Kreatif menjadi identitas Bandung yang baru. Usaha-usaha yang dirintis komunitas anak muda di pertengahan tahun 90-an, kemudian menjadi sektor andalan dari pengembangan industri dan ekonomi kreatif di Kota Bandung. Kreativitas anak muda ini menjadi ladang ekonomi baru yang seolah-olah tidak akan habis dieksploitasi.

Namun pertumbuhan ekonomi yang dihasilkan dari komoditas kreatif anak muda Bandung ini bukanlah tanpa konsekuensi. Masih tertancap dalam ingatan, peristiwa tragis 9 Februari 2008, ketika 10 orang meninggal dalam konser musik di gedung AACC, Bandung. Peristiwa tragis ini merupakan benturan keras dari pergeseran cara melihat kreativitas anak muda Bandung, dari komunitas menjadi komoditas (penulis pernah menuliskan hal ini di Pikiran Rakyat, 18/2/2008 ‘Dari Militansi Ke Komodifikasi’). Ketika di pertengahan 90-an kegiatan konser musik seperti ini diusung dengan semangat kolektivitas, komunalitas dan kemandirian komunitas, satu dekade kemudian kegiatan seperti ini menjadi komoditas ekonomi baru, dimana komunitas pendukungnya dianggap sebagai target pasar oleh para sponsor, benturan sosial dari perubahan karakter yang memakan korban jiwa pun tak bisa dihindari.

"Usaha-usahanya ini kan awalnya muncul dari komunitas musik, clothing-clothing ini awalnya muncul untuk mendukung komunitas musik. Tapi ketika akhirnya berdiri sendiri, si komunitas musiknya sendiri di tinggalkan. Dan ketika usaha ini mengalami penurunan, mereka ramai-ramai mendekati kembali komunitas musik. Akhirnya ikatan yang terbangun ya sebatas sponsorship.  Jadi modelnya hanya bisa endorsment doang, karena usaha ini ga ada keterikatan dengan fans base si komunitas musik. tujuannya hanya menjadikan fans base itu sebagai pasar," ungkap Iit yang mendirikan Omuniuum, toko dan brand di tahun 2003 bersama suaminya Tri Juniantoro. Omuniuum juga menjadi titik distribusi merchandise band, tiket pertunjukan musik dan juga 'konsultan' untuk beberapa band lokal di Bandung.

Usaha yang dibangun oleh komunitas pun bergeser ketika dilihat dalam bingkai yang disebut industri kreatif. Usaha skala komunitas, bergeser menjadi usaha skala industri dengan konsekuensi hukum suplly dan demand. Pasar dan kekuatan kapital mengambil alih kendali. Komunitas lantas menjadi target pasar, hubungan antara anggota komunitas lambat laun menjadi hubungan transaksional ketimbang hubungan saling berbagi. Pola komunikasi dan interaksi di dalam dan antar komunitas pun berubah. Pola interaksi tatap muka, kini lebih banyak diperantarai teknologi dan sosial media. Ruang-ruang pertemuan dan pertukaran ide serta gagasan pun menjadi semakin terbatas. Ada bahasa non verbal yang kemudian hilang. Komunitas pun mengalami pendangkalan makna ketika hanya dilihat dari sebesar apa jumlah pengikut mereka di sosial media. Dan militansi yang menjadi sikap, perlahan-lahan luntur oleh tuntutan pertumbuhan yang kerap kali di nilai dari besaran nilai ekonominya.

 “ Seringkali brand yang merintis dari kecil dengan semangat komunitas, ketika usahanya berkembang dan menjadi besar, sifatnya berubah dan menjadi seperti kemapanan yang dulu pada awalnya mereka lawan.” Jelas Siscarose  yang mendirikan usaha vendor dan brand/merek clothing MoKaw bersama suaminya Danu Purwoko di tahun 2008.

Pertumbuhan diperjelas oleh data yang  dikemukakan Arief Anshory Yusuf dalam artikel opininya di Pikiran Rakyat  (8/1/2014). Dalam tulisan itu Arief mempertanyakan: Kota Bandung (Sebenarnya) Untuk Siapa? Sebuah pertanyaan yang didasarkan pada angka pertumbuhan ekonomi Bandung dalam 5 tahun terakhir sekitar 8% per tahun, namun pertumbuhan pengeluaran konsumsi rumah tangga di Kota Bandung secara riil hanya meningkat 4,1 % saja. Termasuk juga peningkatan jumlah orang miskin di Kota Bandung dari 103.000 menjadi 111.000 orang. Arief membahas ketimpangan angka pertumbuhan dan konsumsi rumah tangga ini karena dua faktor. Pertama karena meningkatnya kepemilikan aset-aset produksi  dan kedua adanya ketimpangan dimana pertumbuhan itu hanya dinikmati oleh segelintir orang saja.

Sebagai contoh, laju peningkatan harga properti di Kota Bandung, banyak dikeluhkan oleh usaha-usaha yang berasal dari komunitas ini. Harga sewa setiap tahun bisa naik sampai 100%. Bahkan kecenderungan yang ada saat ini, pemilik propertilah yang mengendalikan usaha-usaha seperti ini.

Sebagai vendor sekaligus pemilik brand, Siesca menjelaskan bahwa hingar bingar pemberitaan media, Bandung sebagai Kota Kreatif, berdampak pada laju peningkatan harga properti di Bandung. “ Sebenarnya di satu sisi, cukup terbantu dengan pemberitaan di media tentang Bandung Kota Kreatif dan liputan-liputan tentang pertumbuhan distro dan nilai ekonomi dari usaha ini, tapi di sisi lain, ketika itu dibaca oleh pemilik properti, harga sewa toko dan tempat produksi jadi naik berkali-kali lipat karena mereka melihat ini sebagai bisnis yang menguntungkan.  Kalau tempat produksi bisa tetap low profile maksudnya tidak harus di lokasi yang strategis, tapi itu juga harga sewanya selalu mengalami kenaikan, sementara toko yang menjual brand, karena lokasinya mesti strategis, kenaikan harga sewa tempatnya seringkali gila-gilaan dan ga masuk akal. Padahal yang seringkali di diliput pendapatannya sampai ratusan bahkan milyaran rupiah, itu sebetulnya nilai omset bukan keuntungan bersihnya. Jadi ya pemberitaan itu bisa berdampak negatif dan positif juga. Dan sekarang ini kecenderungannya yang jadi pemodal distro itu yang punya tempat dan biasanya bagi hasil."

"Bayangkan jika harga sewa toko kecil saja 150 juta setahun, dan itu bisa naik lagi harganya di tahun berikutnya, mana mampu usaha ini membayarnya. Akhirnya banyak pemilik properti atau vendor dengan modal besar yang bayarin sewanya dan mereka jadi pemilik modal utamanya. Sekarang justru kecenderungnya, vendor yang buka outlet dan bikin brand sendiri. Kalau vendor punya satu jenis kain, semua brand kecenderungannya akan pakai kain yang sama, " Ungkap Tri. "Bahkan ada vendor yang menawarkan produk yang sudah jadi dan tinggal dipasangin brand aja, jadi kreativitas sekarang ini lebih banyak ditentukan oleh vendor yang punya modal besar," tambah Iit.

Konsekuensinya menurut Arief Anshory Yusuf, Kota Bandung dalam 10 sampai 20 tahun ke depan akan mengalami runtuhnya ikatan sosial dan ketimpangan ekonomi ini akan menjadi sumber dari berbagai penyakit sosial dan meningkatnya angka kejahatan. Dan Ini semua akan membuat Bandung semakin tidak nyaman untuk ditinggali.


Related Posts with Thumbnails